Bom Surabaya, Pelaku di GKI Diponegoro Diduga Ibu dan Anak

Reporter:
Editor:

Widiarsi Agustina

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Suasana parkiran sepeda motor di lokasi ledakan bom di salah satu gereja di Surabaya, Jawa Timur, 13 Mei 2018. Diduga di antara korban tewas merupakan pelaku bom bunuh diri. AP Photo/Trisnadi

    Suasana parkiran sepeda motor di lokasi ledakan bom di salah satu gereja di Surabaya, Jawa Timur, 13 Mei 2018. Diduga di antara korban tewas merupakan pelaku bom bunuh diri. AP Photo/Trisnadi

    TEMPO.CO, Surabaya - Tim Penjinak Bom (Jibom) Satuan Brigade Mobil (Brimob) Kepolisian Daerah Jawa Timur (Polda Jatim) meledakkan sisa bom Surabaya yang tersisa dari pelaku peledakan di Gereja Kristen Indonesia (GKI) di Jalan Diponegoro, Surabaya, Minggu, 13 Mei 2018.

    Sisa bom Surabaya yang dikumpulkan tim Jibom itu diledakkan di mobil khusus milik Satuan Brimob Polda Jatim yang didatangkan ke lokasi GKI Diponegoro, Surabaya, pada sekitar pukul 11.00 WIB.

    "Sabar ya. Detail peledakan di GKI Diponegoro, Surabaya, nanti pasti kami informasikan lebih lanjut," ujar Kepala Kepolisian Sektor (Polsek) Tegalsari, Surabaya, Komisaris David Triyo Prasojo, yang berjaga di lokasi.

    Baca: Korban Tewas Bom Surabaya Bertambah Jadi 8 Orang

    Bom bunuh diri di GKI Diponegoro terjadi pukul 07.45 WIB. Menurut keterangan saksi yang dihimpun polisi, pelakunya terdiri atas seorang ibu dan dua anak yang masih berusia di bawah lima tahun.

    Saat itu kebaktian belum dimulai. Menurut jadwal kebaktian di GKI Diponegoro, Surabaya, dimulai pukul 08.00 WIB.

    Ibu dan dua anak yang masing-masing membawa tas berisi bom itu bergandengan dan memaksa masuk ke ruang kebaktian GKI Diponegoro. Sempat dihalau oleh sekuriti setempat, pelaku kemudian meledakkan diri di halaman gereja. Ketiga pelaku diinformasikan tewas seketika.

    Baca: Bom di Surabaya: Satpam Larang Perempuan Itu Masuk, lalu..

    Dari pihak jemaat GKI Diponegoro, tiga orang dilaporkan terluka parah, termasuk salah satunya adalah sekuriti yang sempat menghalau pelaku saat hendak masuk ke ruang kebaktian.

    Ketiga korban yang terluka saat ini menjalani perawatan di rumah sakit terdekat.

    Baca: Masih Ada Bom Aktif di GKI Surabaya, Saksi Sebut 3 Perempuan...

    Polisi kemudian melakukan sterilisasi di sekitar gereja setelah peristiwa peledakan diri tersebut, di antaranya mengumpulkan sisa-sisa bom, yang kemudian diledakkan pada sekitar pukul 11.00 WIB tadi.

    Selain di GKI Diponegoro, Surabaya, pada waktu yang hampir bersamaan, sekitar pukul 08.00 WIB, bom Surabaya juga menyerang dua gereja lainnya, di Jalan Ngagel Madya dan Jalan Arjuno, Surabaya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.