Survei: Isu Puan dan Pramono di E-KTP Turunkan Elektabilitas PDIP

Reporter:
Editor:

Ninis Chairunnisa

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua umum PDIP Megawati Soekarnoputri, Sekjen DPP PDIP Hasto Kristiyanto, Panitia Pengarah Rakernas Prananda Prabowo dan Ketua Bidang Politik dan Keamanan PDIP Puan Maharani saat penutupan Rakernas III PDIP di Sanur, Denpasar, Bali, 25 Februari 2018. Rakernas memutuskan mencalonkan kembali Joko Widodo sebagai Presiden Indonesia tahun 2019-2024. Johannes P. Christo

    Ketua umum PDIP Megawati Soekarnoputri, Sekjen DPP PDIP Hasto Kristiyanto, Panitia Pengarah Rakernas Prananda Prabowo dan Ketua Bidang Politik dan Keamanan PDIP Puan Maharani saat penutupan Rakernas III PDIP di Sanur, Denpasar, Bali, 25 Februari 2018. Rakernas memutuskan mencalonkan kembali Joko Widodo sebagai Presiden Indonesia tahun 2019-2024. Johannes P. Christo

    TEMPO.CO, Jakarta - Peneliti Lembaga Survei Indonesia (LSI) Denny JA, Ardian Sopa mengatakan isu terseretnya nama politikus PDIP Puan Maharani dan Pramono Anung di kasus korupsi e-KTP berdampak pada elektabilitas partai itu.

    “Isu Puan dan Pramono soal e-KTP menurunkan dukungan PDIP secara signifikan,” kata Ardian di kantor LSI Denny JA, Jakarta Timur pada Selasa 8 Mei 2018.

    Baca: Survei LSI Denny JA: Elektabilitas Jokowi Belum Aman

    Nama Puan Maharani dan Pramono Anung terseret dalam kasus korupsi e-KTP setelah disebut oleh Setya Novanto dalam sidang pada 22 Maret 2018. Setya menuding ada uang yang mengalir ke Pramono dan Puan masing-masing sebesar US$ 500 ribu. Atas tudingan ini, Puan dan Pramono sama-sama telah membantahnya.

    Ardian mengatakan, ada 10,7 persen responden yang menyatakan tidak akan lagi memilih PDIP akibat isu tersebut. Meski begitu, masih ada 77 persen responden menyatakan akan tetap memilih PDIP. Sisanya, yakni 12,3 persen menyatakan tidak tahu. Pertanyaan mengenai dukungan ini hanya diberikan kepada pendukung PDIP.

    Baca: Voxpol: Isu Kemiskinan Bisa Kalahkan Jokowi di Pilpres 2019

    Meskipun begitu, Ardian mengatakan elektabilitas PDIP masih lebih tinggi dibandingkan dengan Partai Golkar dan Partai Gerindra. PDIP memeroleh 21,7 persen suara, Partai Golkar 15,3 persen sedangkan Partai Gerindra 14, 7 persen.

    Penyebabnya, menurut Ardian, PDIP masih terasosiasi kuat dengan figur Joko Widodo dibandingkan dengan partai lain. Menurut data LSI Denny JA, 65 persen responden mengingat PDIP karena figur Jokowi. “Ini yang menjadi jawaban mengapa PDIP meskipun ada kasus terkena isu, tetapi masih bertahan dengan asosiasi Jokowi,” kata Ardian.

    Data-data tersebut merupakan hasil survei LSI Denny JA yang dilakukan dari 28 April hingga 5 Mei 2018 kepada 1.200 responden di seluruh Indonesia. Metode penelitian yang digunakan adalah multistage random sampling dengan cara wawancara tatap muka dan menggunakan kuesioner serta margin of error 2,9 persen.

    Baca: SMRC: Presiden Jokowi Kunci Elektabilitas PDIP di Pilpres 2019


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kerusuhan Manokwari, Bermula dari Malang Menjalar ke Sorong

    Pada 19 Agustus 2019, insiden Kerusuhan Manokwari menjalar ke Sorong. Berikut kilas balik insiden di Manokwari yang bermula dari Malang itu.