Survei Indikator: 71 Persen Puas dengan Kinerja Jokowi

Reporter:
Editor:

Arkhelaus Wisnu Triyogo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Direktur Indikator Politik Indonesia Burhanuddin Muhtadi menjelaskan intensitas suara pada rilis survey tentang Efek Kampanye dan Efek Jokowi: Elektabilitas Partai Jelang Pemilu Legislatif 2014 di Jakarta (4/4). ANTARA/Wahyu Putro

    Direktur Indikator Politik Indonesia Burhanuddin Muhtadi menjelaskan intensitas suara pada rilis survey tentang Efek Kampanye dan Efek Jokowi: Elektabilitas Partai Jelang Pemilu Legislatif 2014 di Jakarta (4/4). ANTARA/Wahyu Putro

    TEMPO.CO, Jakarta - Hasil survei Indikator Politik Indonesia menunjukkan kepuasan publik terhadap kinerja Presiden Joko Widodo atau Jokowi mencapai 71 persen. Meski begitu, Direktur Eksekutif Indikator Burhanuddin Muhtadi mengatakan sekitar 11 persen pemilih tak akan memilih kembali Jokowi pada pemilihan umum 2019.

    "Dibandingkan enam bulan lalu, kepuasan atas kinerja Jokowi sebagai presiden tampak semakin tinggi," kata Burhanuddin saat merilis hasil survei dinamika elektoral menjelang pemilihan presiden dan legislatif 2019 di kantornya, Kamis, 3 Mei 2018.

    Baca: Survei ILUNI UI: 48,8 Persen Tidak Puas Kinerja Jokowi-JK

    Pada September 2017, tingkat kepuasan publik terhadap kinerja Jokowi mencapai 68 persen. Bahkan tren keyakinan atas kemampuan Jokowi memimpin Indonesia menjadi semakin baik stabil. Sekitar 73 persen warga merasa cukup atau sangat yakin Jokowi mampu memimpin Indonesia.

    Survei dilakukan Indikator pada 25-31 Maret 2018 dengan responden 1.200 orang. Margin of error sekitar 2,9 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen dengan asumsi simple random sampling.

    Populasi survei ini adalah semua warga negara Indonesia yang mempunyai hak pilih dalam pemilihan umum, yakni mereka yang sudah berumur 17 tahun atau sudah menikah ketika survei dilakukan. Populasi dipilih secara random menggunakan metode multistage random sampling.

    Responden terpilih diwawancarai lewat tatap muka oleh pewawancara yang telah dilatih. Quality control terhadap hasil wawancara dilakukan secara random sebesar 20 persen dari total sampel oleh supervisor dengan mendatangi responden terpilih (spot check). Dalam quality control tidak ditemukan kesalahan berarti.

    Baca: Indo Barometer: Mayoritas Publik Ingin Jokowi Kembali Memimpin

    Burhanuddin menjelaskan, meski mayoritas puas dengan kinerja Jokowi, hasil survei menunjukkan tidak semuanya akan kembali memilih Jokowi pada pemilihan presiden 2019. Hasil survei Indikator menunjukkan terdapat 11,1 persen pemilih yang puas tidak memilihnya kembali pada pemilu mendatang. Pemilih akan mengalihkan pilihannya ke Prabowo Subianto jika maju pada pemilu 2019.

    Menurut Burhanuddin, dari survei tersebut tampak publik puas dan yakin terhadap kinerja Jokowi dalam memimpin, jadi dukungan terhadap Jokowi tetap besar. "Sebaliknya, jika tidak puas atau tak yakin atas kemampuan Jokowi, dukungan ke Prabowo dominan ketimbang capres lain."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Calon Menteri yang Disodorkan Partai dan Ormas, Ada Nama Prabowo

    Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa sebanyak 45 persen jejeran kursi calon menteri bakal diisi kader partai.