Penembakan Poro Duka, IKBS Gelar Aksi di Mabes Polri

Reporter:
Editor:

Ninis Chairunnisa

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Para pengurus dari berbagai organisasi masyarakat sipil seperti Wahana Lingkungan Hidup, Konsorsium Pembaruan Agraria, dan KontraS, membuat pernyataan sikap atas kasus penembakan warga sipil di Desa Patiala Bawa, Kecamatan Lamboya, Kabupaten Sumba Barat, NTT, yang membela lahannya. Kantor Walhi, 2 Mei 2018. Tempo/Rezki Alvionitasari.

    Para pengurus dari berbagai organisasi masyarakat sipil seperti Wahana Lingkungan Hidup, Konsorsium Pembaruan Agraria, dan KontraS, membuat pernyataan sikap atas kasus penembakan warga sipil di Desa Patiala Bawa, Kecamatan Lamboya, Kabupaten Sumba Barat, NTT, yang membela lahannya. Kantor Walhi, 2 Mei 2018. Tempo/Rezki Alvionitasari.

    TEMPO.CO, Jakarta - Ikatan Keluarga Besar Sumba (IKBS) akan menggelar aksi damai di Markas Besar Polri, Jakarta Selatan siang ini. Aksi ini digelar agar pemerintah mengusut kasus penembakan salah seorang warga Sumba Barat, Poro Duka.

    "Aksi ini untuk meminta perhatian Presiden dan Kapolri mengusut kasus Poro Duka," kata Ketua IKBS Mikael Umbu Zasa dalam keterangan tertulis pada Kamis, 3 Mei 2018.

    Baca: Polda NTT Sedang Menyelidiki Penembakan Poro Duka

    Poro Duka merupakan korban tewas tertembak saat aksi penolakan pengukuran tanah yang dilakukan pihak investor di pesisir Marosi, Desa Patiala Bawa, Kecamatan Lamboya, Kabupaten Sumba Barat, Nusa Tenggara Timur pada Rabu, 25 April 2018. Menurut kesaksian warga, saat pengukuran tanah itu polisi dan tentara ikut mengawal dengan membawa senjata api.

    Adapun soal pengusutan kasus itu, kata Kepala Biro Humas Mabes Polri Brigadir Jenderal Mohammad Iqbal, sedang diselidiki oleh Kepolisian Daerah Nusa Tenggara Timur. "Polda NTT sedang mendalami, sedang diproses," kata dia.

    Baca: Begini Kronologi Tewasnya Poro Duka di Pesisir Marosi Sumba Barat

    Dalam aksi itu, IKBS akan melaksanakan upacara ritual bhara manu untuk tau li'i marapu. Upacara itu adalah budaya lokal masyarakat NTT. "Akan ada pemotongan ayam dan berbalas pantun adat diiringi pemukulan gong serta tarian adat Sumba," kata Mikael.

    IKBS pun akan menyampaikan kasus penembakan Poro Duka merupakan tindakan yang bengis merupakan bentuk dari telah matinya rasa kemanusiaan karena kepentingan sesaat.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Demo Revisi UU KPK Berujung Rusuh, Ada 1.365 Orang Ditangkap

    Demonstrasi di DPR soal Revisi UU KPK pada September 2019 dilakukan mahasiswa, buruh, dan pelajar. Dari 1.365 orang yang ditangkapi, 179 ditahan.