Demo Tolak NYIA Rusuh, Warga Yogya: Gawe Rusuh, Buang ke Laut

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Puluhan orang yang menamakan diri Aliansi Masyarakat Anti Anarkisme atau Aman menggelar unjuk rasa tandingan setelah sebelumnya ada unjuk rasa penolakan Bandara NYIA yang berujung rusuh di depan Kampus UIN Sunan Kalijaga. TEMPO/Pribadi Wicaksono

    Puluhan orang yang menamakan diri Aliansi Masyarakat Anti Anarkisme atau Aman menggelar unjuk rasa tandingan setelah sebelumnya ada unjuk rasa penolakan Bandara NYIA yang berujung rusuh di depan Kampus UIN Sunan Kalijaga. TEMPO/Pribadi Wicaksono

    TEMPO.CO, Jakarta - Unjuk rasa menolak proyek Bandara NYIA Kulon Progo yang berujung rusuh di depan Kampus UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta mengundang geram warga Kota Pelajar itu. Puluhan orang yang menamakan diri Aliansi Masyarakat Anti Anarkisme atau Aman membalas unjuk rasa itu dengan aksi di lokasi yang sama pada Rabu 2 Mei 2018.

    Juru bicara Aliansi Masyarakat Anti Anarkisme Agung Budyawan mengatakan unjuk rasa penolakan proyek Bandara NYIA Kulon Progo yang berujung rusuh itu jelas mencederai perasaan warga Yogyakarta.

    “Saat Mei 1998 kota lain rusuh, toko dijarah dan dibakar, para aktivis saja bisa menjaga Yogya aman, lha ini mahasiswa baru malah coba-coba merusuh, apa ngga bikin emosi ?” ujar Agung.

    Baca juga: Demo Tolak Bandara NYIA Rusuh, Polisi Tangkap 69 Orang

    Aksi unjuk rasa penolakan proyek Bandara NYIA Kulon Progo yang digelar saat Hari Buruh atau May Day, Selasa 1 Mei 2018 di depan Kampus UIN Sunan Kalijaga berujung rusuh. Massa membakar pos polisi dengan bom molotov. Selain itu beberapa rambu lalu lintas juga dirusak. Bahkan ada coretan bertuliskan Bunuh Sultan di beberapa titik.

    Kelompok yang geram dengan unjuk rasa anarkistis itu membawa bus ke depan pos polisi yang dibakar massa itu. Badan bus itu ditutup spanduk besar warna merah bertuliskan “Shuttle Bus Demonstran Anarkis: Jurusan Jogja –Pantai Parang Tritis : Gawe Rusuh, Buang ke Laut !”

    Para peserta aksi juga membawa poster bertulis seperti “Jogja untuk kuliah, bukan berulah”, “Gawe Goro-Goro Guwang Segoro (Buat perkara buang samudera)”, dan juga “Gak usah ke Jogja kalau cuma bikin rusuh”

    Baca juga: Demo Tolak Bandara NYIA Ricuh, 3 Orang Jadi Tersangka

    Aliansi itu pun mengultimatum, jika ada aksi demo yang mencoba merusuh dan mengusik ketenangan warga Yogya seperti saat unjuk rasa penolakan Bandara NYIA Kulon Progo itu, maka jangan salahkan warga mamakai cara sendiri.

    “Merusuh itu tindakan preman, dan kami punya cara sendiri juga untuk mengatasi preman,” ujar Agung.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    RAPBN 2020, Ada 20 Persen untuk Pendidikan, 5 untuk Pendidikan

    Dalam RAPBN 2020, pembangunan Indonesia akan difokuskan pada peningkatan kualitas sumber daya manusia. Berikut besaran dan sasaran yang ingin dicapai.