Hari Pendidikan, PDIP: Pendidikan Harus Halau Paham Radikalisme

Reporter:
Editor:

Kukuh S. Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sekretaris Jenderal Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Hasto Kristiyanto memberikan sambutan di acara Try Out SBMPTN di Seasons City Mall, Jakarta Barat, Minggu 29 April 2018. TEMPO/Alfan Hilmi

    Sekretaris Jenderal Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Hasto Kristiyanto memberikan sambutan di acara Try Out SBMPTN di Seasons City Mall, Jakarta Barat, Minggu 29 April 2018. TEMPO/Alfan Hilmi

    TEMPO.CO, Jakarta - Memperingati Hari PendidikanNasional Sekretaris Jenderal Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Hasto Kristiyanto mengatakan pendidikan harus mampu menghalau paham radikalisme dan yang bertentangan dengan Pancasila.

    “Dengan berbagai persoalan pembelahan identitas saat ini, maka kita sangat memerlukan pentingnya pendidikan kebangsaan,” kata Hasto lewat siaran pers yang diterima Tempo, Rabu, 2 Mei 2018.

    Baca: Hari Pendidikan, PGRI Soroti Pelatihan Guru yang Masih Kurang

    Hasto mengajak masyarakat meneladani Ki Hadjar Dewantara dan mengingat Taman Siswa sebagai metode pendidikan khas Indonesia. “Dalam Taman Siswa juga diajarkan dasar kepemimpinan dan bagaimana membangun teladan dalam kehidupan yang berpijak pada budaya bangsa,” kata Hasto.

    Hasto berujar kualitas guru yang baik perlu untuk menanamkan pendidikan kebangsaan. Menurutnya, pendidikan kebangsaan berpijak pada rasa cinta tanah air dan budi pekerti.

    Simak: Hari Pendidikan, Pemerintah Didesak Ubah Aturan Usia Perkawinan

    Untuk itu, Hasto juga mendorong agar kualitas guru terus dapat ditingkatkan. “Kaum guru mesti digerakkan, diperhebat kualitasnya, dan ditingkatkan kesejahteraannya,” kata dia.

    Hasto berharap guru harus direkrut dari tenaga-tenaga pendidik yang paling hebat, tidak hanya hebat dari kualitas mengajar tetapi juga dari kematangan budi pekerti dan kepemimpinan.

    Lihat: Hari Pendidikan, KPAI: 84 Persen Siswa Alami Kekerasan di Sekolah

    Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendi mengajak seluruh pelaku pendidikan dan kebudayaan agar dapat meneladani Ki Hadjar Dewantara. Muhadjir ingin momentum peringatan Hari Pendidikan Nasional  dijadikan sebagai introspeksi.

    “Saya mengajak pelaku pendidikan untuk melakukan refleksi terhadap usaha-usaha yang telah diperjuangkan di bidang pendidikan dan kebudayaan,” kata Muhadjir.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Calon Menteri yang Disodorkan Partai dan Ormas, Ada Nama Prabowo

    Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa sebanyak 45 persen jejeran kursi calon menteri bakal diisi kader partai.