Polri Tunggu Hasil Audit Facebook Soal Kebocoran Data

Reporter:
Editor:

Amirullah

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Vice President and Public Policy Facebook Asia Pasific, Simon Milner memasuki ruangan saat mengikuti rapat dengar pendapat umum dengan Komisi I DPR RI di Komplek Parlemen Senayan, Jakarta, 17 April 2018. Sebanyak 1,09 juta pengguna Facebook di Indonesia diketahui terdampak sebagai teman (748) pengguna aplikasi. TEMPO/Muhammad Hidayat

    Vice President and Public Policy Facebook Asia Pasific, Simon Milner memasuki ruangan saat mengikuti rapat dengar pendapat umum dengan Komisi I DPR RI di Komplek Parlemen Senayan, Jakarta, 17 April 2018. Sebanyak 1,09 juta pengguna Facebook di Indonesia diketahui terdampak sebagai teman (748) pengguna aplikasi. TEMPO/Muhammad Hidayat

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepolisian RI masih menunggu audit perusahaan media sosial Facebook mengenai kebocoran satu juta data pengguna di Indonesia.

    "Rabu kemarin, kami sudah panggil, mereka masih melakukan audit," kata Kepala Divisi Hubungan Masyarakat Polri Inspektur Jenderal Setyo Wasisto di Markas Besar Polri, Jakarta, Kamis, 19 April 2018.

    Setyo mengatakan pemeriksaan oleh Direktorat Cyber Badan Reserse Kriminal Polri kemarin belum tuntas. Kepolisian masih butuh beberapa klarifikasi lagi, seperti jumlah data pengguna di Indonesia yang bocor.

    Baca: DPR Rapat Bersama Facebook untuk Klarifikasi Kebocoran Data

    Polri pun, kata Setyo, tidak memberi tenggat bagi Facebook untuk menyerahkan hasil audit. "Tidak ada tenggat waktu, nanti kami tunggu saja hasil auditnya," ujarnya.

    Setyo mengatakan Polri meminta kerja yang baik dengan Facebook untuk mencari kerugian yang timbul akibat kebocoran data tersebut, baik materiil atau imateriil. Setelah itu, Setyo menambahkan, Polri akan melihat apakah ada peraturan atau undang-undang yang dilanggar dari kebocoran tersebut.

    Satu juta data pengguna Facebook asal Indonesia bocor dalam skandal yang melibatkan lembaga konsultan politik Cambridge Analytica. Di seluruh dunia, diperkirakan tak kurang dari 87 juta data pengguna Facebook juga bocor.

    Baca: Takut seperti Myanmar, Menkominfo Ancam Tutup Facebook

    Kepala Bareskrim Polri Komisaris Jenderal Ari Dono mengatakan pihaknya masih dalam tahap penyidikan lantaran belum ada pengaduan yang masuk ihwal kebocoran data pengguna Facebook.

    Ari menyebutkan Bareskrim akan melakukan investigasi untuk mendalami pihak yang dirugikan serta peristiwa pidananya. "Karena ini tidak ada pengaduannya, maka kami akan lihat dulu apakah ada peristiwa pidananya," ucapnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Mohamed Salah dan Para Pemain Bola yang Tetap Berpuasa Ramadan

    Saat menjalankan profesi yang menguras tenaga, Mohamed Salah dan sejumlah pemain bola yang berlaga di liga-liga eropa tetap menjalankan puasa Ramadan.