Tingkatkan Kualitas Pemilu, Bawaslu Teken MoU dengan 3 Lembaga

Reporter:
Editor:

Kukuh S. Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Dua pekerja sedang membersihkan dan memberi warna baru tulisan Badan Pengawas Pemilu, Jakarta,18 November 2015. TEMPO/Imam Sukamto

    Dua pekerja sedang membersihkan dan memberi warna baru tulisan Badan Pengawas Pemilu, Jakarta,18 November 2015. TEMPO/Imam Sukamto

    TEMPO.CO, Jakarta - Badan Pengawas Pemilu atau Bawaslu menandatangi nota kesepahaman bersama (MoU) dengan tiga lembaga untuk meningkatkan kualitas pemilu, terutama dalam hal kejujuran dan keadilan. Tiga lembaga tersebut ialah Ombudsman, Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) dan Pusat Pemilihan Umum Akses (PPUA) Penyandang Cacat.

    Ketua Bawaslu Abhan mengatakan kerja sama dengan tiga lembaga itu untuk meningkatkan kualitas demokrasi. Dia berharap ada kesetaraan dalam mendapatkan hak partisipasi pada pemilu. "Bawaslu menjadi bagian penting dalam proses pemilu. Untuk itu, perlu direncanakan dengan baik," kata Abhan di Jakarta, Senin, 9 April 2018.

    Baca: Bawaslu Minta Peserta Pilkada Tak Eksploitasi Anak untuk Kampanye

    Kinerja Bawaslu, kata dia, juga merefleksikan kualitas demokrasi di negara ini. Semakin baik pengawasannya, kata dia, artinya proses demokrasi juga akan sejalan. "Kerja sama ini bertujuan untuk meningkatkan akses pengawasan dan kesetaraan dalam pemilu," ucapnya.

    Ketua Komnas HAM Ahmad Taufan Damanik menilai Bawaslu semakin matang untuk melengkapi demokrasi. Meski demikian, menurut dia, perlu terus ditingkatkan terutama dalam mewujudkan keadilan sosial yang belum nyata.

    Simak: Bawaslu Anggap Tagar #2019GantiPresiden Bukan Kampanye

    Sebab, ujar dia, masih banyak masyarakat yang mempertanyakan nasibnya ke Komnas HAM dan Ombudsman. "KPU dan Bawaslu sebagai pilar terdepan dalam memastikan pemilu yang jurdil dan bermartabat," ujarnya.

    Ketua Ombudsman Amazulian Rifai tak memungkiri bahwa semakin banyak masyakarat yang melaporkan keluhan mereka ke Ombudsman. Dengan kerja sama ini, diharapkan Ombudsman bisa membantu penyelenggara dalam pengawasan. "Apa pun  dilaporkan masyarakat. Bahkan, hewan lepas dilaporkan ke Ombudsman," katanya.

    Lihat: Bawaslu Rangkul Facebook Tangkal Hoax Menjelang Pilkada 2018

    Ketua PPUA Penca Ariani Soekanwo berharap nota kesepahaman yang diteken dengan Bawaslu bisa meningkatkan peran serta penyandang disabilitas dalam pemilu. Selain itu, pengawasan agar penyandang disabilitas mendapatkan kesetaraan dalam pemilu juga lebih diperhatikan. "Kerja sama ini harua bisa mempermudah akses disabeliltas untuk mendapat kesetaraan politik," ucapnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perjalanan Pemakzulan Donald Trump Dari Ukraina Ke Kongres AS

    Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat mencetuskan penyelidikan untuk memakzulkan Presiden Donald Trump. Penyelidikan itu bermula dari Ukraina.