Jokowi: Semua Perbedaan Tidak Harus Diseragamkan

Reporter:
Editor:

Endri Kurniawati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo atau Jokowi memberi sambutan dalam acara Dharma Santi Nasional di Markas Besar Tentara Nasional Indonesia, Cilangkap, Jakarta, 7 April 2018. Tempo/Hendartyo Hanggi

    Presiden Joko Widodo atau Jokowi memberi sambutan dalam acara Dharma Santi Nasional di Markas Besar Tentara Nasional Indonesia, Cilangkap, Jakarta, 7 April 2018. Tempo/Hendartyo Hanggi

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Joko Widodo mengatakan Indonesia dianugerahi Tuhan hidup sebagai bangsa yang majemuk, beragam, dan berbeda-beda. "Semua perbedaan itu tidak harus diseragamkan, tidak juga harus ditiadakan," kata Jokowi dalam sambutan acara Dharma Santi Nasional di Mabes TNI Cilangkap, Jakarta, Sabtu, 7 April 2018.

    Menurut Jokowi, semua perbedaan dan keragaman justru diikat dengan persaudaraan sejati, kebersamaan, dan kesadaran yang kuat bahwa masyarakat Indonesia adalah saudara sebangsa dan se-Tanah Air.

    Baca:
    Jokowi: Indonesia Akan Berdiri Kokoh Berwindu...
    Salah Kostum, Jokowi: Sekali-kali Tampil...

    Jokowi mengatakan Indonesia memiliki 714 suku yang mendiami lebih dari 17 ribu pulau dengan agama yang berbeda. Menurut Jokowi, Indonesia juga memiliki bahasa daerah lebih dari 1.100 yang beragam, berbeda, serta ekspresi seni budaya yang beraneka warna. "Perbedaan latar belakang agama, suku, budaya, sekali lagi bukan penghalang bagi kita untuk bersatu," katanya.

    Lebih lanjut, Jokowi mengatakan bangsa Indonesia akan tetap berdiri kokoh sampai berwindu-windu lamanya. Hal itu terjadi jika semua anak bangsa, apakah dia muslim, Kristen, Hindu, Buddha, Konghucu, bisa tetap bersatu.

    Bersatu yang dimaksud Jokowi adalah bersatu menghadapi kebodohan, kemiskinan, dan keterbelakangan.

    Baca: Usul Budayawan kepada Presiden Jokowi

    Sebelumnya, Prabowo Subianto mengatakan Indonesia mungkin bubar pada 2030 jika mengacu pada buku fiksi ilmiah berjudul Ghost Fleet: A Novel of the Next World War karya P.W. Singer dan August Cole. Pernyataan Prabowo viral setelah diunggah di akun Twitter dan Facebook resmi Partai Gerakan Indonesia Raya.

    Prabowo menilai Indonesia mungkin bubar lantaran elite Indonesia saat ini tak peduli meski 80 persen tanah di Indonesia dikuasai satu persen rakyat. Elite juga dinilai abai saat sebagian besar kekayaan Indonesia diambil pihak asing.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Dampak Screen Time pada Anak dan Cara Mengontrol

    Sekitar 87 persen anak-anak berada di depan layar digital melebihi durasi screen time yang dianjurkan.