Alasan Jokowi Puji Film Yowis Ben

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Jokowi menunjukan tiket bioskop saat akan menonton film Dilan. instagram.com

    Presiden Jokowi menunjukan tiket bioskop saat akan menonton film Dilan. instagram.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Joko Widodo atau Jokowi menyaksikan film produksi dalam negeri, Yowis Ben, di sela kunjungannya ke Malang, Jawa Timur, Rabu, 28 Maret 2018.

    Jokowi menyatakan senang dengan penggunaan bahasa daerah dalam film tersebut. “Saya senang sekali ada sebuah film yang berbahasa daerah Jawa Timur-an. Kemudian di bawahnya tetap ada terjemahan bahasa Indonesia, sehingga semua bisa melihat dan menikmati film ini," ujarnya, seperti dilansir Bidang Protokol, Pers, dan Media Sekretariat Presiden. 

    Baca juga: Begini Gaya Jokowi saat Nonton Film Dilan 1990

    Yowis Ben merupakan film komedi besutan Fajar Nugros dan Bayu Skak. Film yang dibintangi Bayu Skak, Brandon Salim, dan Devina Aureel ini unik lantaran 80 persen percakapannya menggunakan bahasa Jawa. 

    Jokowi merekomendasikan film ini sebagai film yang wajib ditonton anak muda. "Bagus sekali, banyak lucunya, banyak gernya, dan alur ceritanya bagus," ucapnya. 

    Dia berharap semakin banyak masyarakat yang mau mendukung film nasional dan semakin banyak bioskop yang menayangkannya. Dukungan itu akan memberikan kesempatan kepada pembuat film untuk bertumbuh dan berkreasi.

    Dalam dua tahun terakhir, film nasional mengalami pertumbuhan yang sangat baik jika dilihat dari jumlah layar dan penonton. Berdasarkan data yang dilaporkan situs Katalog Film Indonesia (KFI), jumlah penonton pada 2017 mencapai 42,7 juta penonton, meningkat dibanding tahun sebelumnya yang hanya 37,2 juta penonton.

    KFI juga mencatat, jumlah layar bioskop di Indonesia meningkat pesat dalam lima tahun terakhir. Hingga Desember 2017, sudah ada 263 gedung bioskop dengan total layar sebanyak 1.412. Jumlah layar pada akhir 2017 meningkat hingga 2,3 kali lipat dibanding di penghujung 2012 yang hanya memiliki 145 gedung bioskop dengan total layar 609.

    Namun peningkatannya tidak diiringi dengan peningkatan jumlah kru pembuat film. Dia menuturkan kekurangan kru ini di satu sisi membawa kabar baik lantaran membuka lapangan kerja. Kekosongan itu, tutur dia, dapat segera terisi, salah satunya melalui tenaga terampil yang dihasilkan sekolah menengah kejuruan (SMK).

    Pemerintah tengah meningkatkan kualitas SMK yang berkaitan dengan perfilman untuk menghasilkan tenaga kerja mumpuni. Saat ini, baru 18 SMK dari 120 SMK yang sudah direvitalisasi. Menteri Pendidikan dan Kebudayaan diminta segera mempercepat perbaikan itu.

    “Perlu perbaikan sarana-prasarana, meng-update guru-guru yang ada, sehingga kekurangan kru dalam pembuatan film betul-betul kita isi," kata Jokowi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Berbagai Cara dalam Menekan Pelanggaran Batasan Bawaan Penumpang

    Direktorat Jenderal Bea dan Cukai terus berupaya menekan pelanggaran batasan bawaan penumpang dari luar negeri di pintu masuk bandara.