ICW Kritik KPK Soal Kehadiran Zumi Zola di Acara Cegah Korupsi

Reporter:
Editor:

Ninis Chairunnisa

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gubernur Jambi Zumi Zola menunggu untuk menjalani pemeriksaan di Gedung KPK, Jakarta, 15 Februari 2018. Zumi Zola diperiksa sebagai tersangka terkait kasus dugaan suap pengesahan Rancangan Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (RAPBD) Provinsi Jambi 2018. ANTARA FOTO/Wahyu Putro A

    Gubernur Jambi Zumi Zola menunggu untuk menjalani pemeriksaan di Gedung KPK, Jakarta, 15 Februari 2018. Zumi Zola diperiksa sebagai tersangka terkait kasus dugaan suap pengesahan Rancangan Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (RAPBD) Provinsi Jambi 2018. ANTARA FOTO/Wahyu Putro A

    TEMPO.CO, Jakarta - Indonesia Corruption Watch (ICW) mengkritik keikutsertaan Gubernur Jambi Zumi Zola dalam kegiatan pemberantasan korupsi yang digagas Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dan Pemerintah Provinsi Jambi.

    “Sulit dipahami secara akal sehat bagaimana mungkin KPK melibatkan tersangka korupsi untuk kegiatan pemberantasan korupsi?” kata koordinator ICW, Adnan Topan Husodo, dalam keterangan pers pada Selasa, 20 Maret 2018.

    Zumi Zola menghadiri acara monitoring dan evaluasi Rencana Aksi Program Pemberantasan Korupsi Terintegrasi di Provinsi Jambi yang diisi oleh KPK. Zumi hadir dan sempat membuka acara tersebut.

    Baca: KPK Klarifikasi Kegiatan Pencegahan yang Libatkan Zumi Zola

    ICW menilai status Zumi sebagai tersangka kasus suap sejumlah proyek di Jambi membuatnya tidak pantas menghadiri acara tersebut. Adnan khawatir bila Zumi diikutsertakan dalam acara tersebut, justru bakal merusak citra KPK. KPK, kata Adnan, akan dianggap berkolaborasi dengan tersangka korupsi.

    Menurut Adnan, mengundang dan meminta tersangka korupsi membuka acara dan melibatkannya dalam satu forum antikorupsi merupakan sebuah keteledoran dan tidak berjalannya fungsi pengawasan di internal KPK. “Sangatlah tidak mungkin tersangka atau pelaku korupsi akan sungguh-sungguh membantu KPK ataupun berperang melawan korupsi,” katanya.

    Atas kejadian tersebut, Adnan meminta KPK menghentikan kegiatan monitoring dan evaluasi yang berlangsung sejak 19 Maret dan akan berakhir pada 23 Maret 2018 itu. Dia juga mengimbau KPK melakukan evaluasi terhadap pelaksanaan fungsi pengawasan dan manajerial di internal agar kejadian serupa tidak terulang.

    Baca: Zumi Zola Tersangka, Mendagri Tunggu Rekomendasi KPK Soal Plt

    Adnan juga meminta KPK memeriksa pegawai yang bertanggung jawab dalam kegiatan tersebut. Dia menduga pegawai itu telah melanggar Undang-Undang KPK yang melarang semua pegawai KPK berhubungan langsung atau tidak langsung dengan tersangka atau pihak lain yang berhubungan dengan tindak pidana korupsi yang ditangani KPK. “Pasal 66 Undang-Undang KPK bahkan menyebutkan adanya ancaman pidana hingga 5 tahun penjara terhadap pelanggaran itu,” ujarnya.

    Selain melanggar undang-undang, Adnan menyebutkan pegawai tersebut berpotensi melanggar Peraturan KPK Nomor 7 Tahun 2013 tentang Kode Etik dan Pedoman Perilaku KPK, khususnya Nilai-nilai Integritas Angka 12. Peraturan itu juga melarang pegawai bertemu dengan tersangka korupsi, kecuali dalam rangka melaksanakan tugas dan dengan sepengetahuan pimpinan KPK.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Berbagai Cara dalam Menekan Pelanggaran Batasan Bawaan Penumpang

    Direktorat Jenderal Bea dan Cukai terus berupaya menekan pelanggaran batasan bawaan penumpang dari luar negeri di pintu masuk bandara.