Prabowo Sebut Indonesia Bubar di 2030, Fadli Zon: Warning untuk Pemerintah

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Prabowo Subianto (kiri) didampingi Wakil Ketua Umum Partai Gerindra, Fadli Zon (kanan) saat menunggu antrian untuk mencoblos di TPS 02, Desa Bojong Koneng, Hambalang, Bogor, Rabu (9/4). TEMPO/Dhemas Reviyanto

    Prabowo Subianto (kiri) didampingi Wakil Ketua Umum Partai Gerindra, Fadli Zon (kanan) saat menunggu antrian untuk mencoblos di TPS 02, Desa Bojong Koneng, Hambalang, Bogor, Rabu (9/4). TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Jakarta - Wakil Ketua Umum Gerindra Fadli Zon mengatakan pidato Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto (Prabowo) yang menyebut Indonesia akan bubar pada 2030 merupakan warning untuk pemerintahan saat ini.

    "Itu namanya warning ya. Kita itu ingin Indonesia lebih dari 1.000 tahun 2.000 tahun. Selamanya sampai kiamat kalau perlu ya," kata Fadli di DPP Gerindra, Selasa, 20 Maret 2018.

    Baca juga: Pengamat: Yang Bisa Menambah Suara Prabowo Hanya Mahfud Md.

    Dalam pidato yang diunggah di media sosial Gerindra, Prabowo mengatakan, "Di negara lain mereka sudah bikin kajian-kajian, di mana Republik Indonesia sudah dinyatakan tidak ada lagi tahun 2030."

    Menurut Fadli, jika cara memimpin Indonesia sama seperti saat ini, bisa kacau. Fadli meminta masyarakat berkaca pada pengalaman Uni Soviet, sebagai negara kuat tapi terpecah setelah 70 tahun berdiri.

    "(Uni Soviet) punya Red Army yang sangat kuat. Nah sekarang ini apa yang disampaikan Pak Prabowo itu warning jangan sampai salah jalan," ujarnya. "Kalau kita salah jalan kita bisa bubar. Justru kita tidak ingin kita (Indonesia) itu bubar. Jangan sampai kita salah jalan."

    Menurut dia, jika Prabowo jadi presiden, masalah tersebut bisa diatasi. Sebab, platform ekonomi Prabowo jelas, yaitu memprioritaskan rakyat. "Bukan yang diprioritaskan beton," ujarnya. Dia menambahkan, "Jadi kalo ini kan yang dibangun beton gimana? Akhirnya energi yang terserap untuk membangun beton ini dan semua juga mangkrak."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.