KPK Resmi Tahan Keponakan Setya Novanto, Irvanto

Reporter:
Editor:

Rina Widiastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Keponakan Setya Novanto, Irvanto Hendra Prambudi, resmi ditetapkan sebagai tersangka kasus korupsi kartu tanda penduduk elektronik (e-KTP), 9 Maret 2018. TEMPO/M Julnis Firmansyah

    Keponakan Setya Novanto, Irvanto Hendra Prambudi, resmi ditetapkan sebagai tersangka kasus korupsi kartu tanda penduduk elektronik (e-KTP), 9 Maret 2018. TEMPO/M Julnis Firmansyah

    TEMPO.CO, Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) resmi menahan tersangka kasus korupsi pengadaan kartu tanda penduduk elektronik (e-KTP), Irvanto Hendra Pambudi. Direktur PT Murakabi Sejahtera itu adalah keponakan Setya Novanto.

    "Ditahan di Rutan Pomdam Jaya Guntur untuk 20 hari ke depan," kata juru bicara KPK, Febri Diansyah, di Jakarta, Jumat, 9 Maret 2018.

    Baca: Soal Peran Ponakannya di Kasus E-KTP, Setya Novanto: Tanya ke Dia

    Hari ini, Irvanto memenuhi panggilan KPK untuk menjalani pemeriksaan sebagai tersangka kasus korupsi e-KTP untuk kedua kali. Ia tiba pukul 14.00. Saat keluar dari gedung Merah Putih, Jakarta Selatan, pukul 19.00, keponakan Setya itu mengenakan rompi oranye.

    Irvanto keluar dari gedung sambil menundukkan kepalanya. Saat dikonfirmasi awak media, dia bungkam.

    Baca: Setya Novanto Mengaku Baru Tahu Keponakannya Ikut Tender E-KTP

    KPK telah menetapkan keponakan Setya Novanto itu sebagai tersangka kasus korupsi e-KTP pada 28 Februari lalu. Dia diduga sejak awal mengikuti proses pengadaan e-KTP dengan perusahaannya PT Murakabi Sejahtera. Dia juga diduga ikut beberapa kali pertemuan di ruko Fatmawati bersama tim penyedia barang proyek e-KTP.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    UMP 2020 Naik 8,51 Persen, Upah Minimum DKI Jakarta Tertinggi

    Kementerian Ketenagakerjaan mengumumkan kenaikan UMP 2020 sebesar 8,51 persen. Provinsi DKI Jakarta memiliki upah minimum provinsi tertinggi.