Setara: Daya Rusak MCA Lebih Besar dari Saracen, Ini Faktanya

Reporter:
Editor:

Endri Kurniawati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tim Advokasi Cinta Tanah Air (ACTA) saat tiba di Gedung Bareskrim, Jakarta, 2 Maret 2018. ACTA melaporkan atas dugaan penyebaran foto yang diduga hoax. Di dalam foto tersebut diduga Fadli dan Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto sedang bersantap dengan penggawa Muslim Cyber Army (MCA). TEMPO/Subekti.

    Tim Advokasi Cinta Tanah Air (ACTA) saat tiba di Gedung Bareskrim, Jakarta, 2 Maret 2018. ACTA melaporkan atas dugaan penyebaran foto yang diduga hoax. Di dalam foto tersebut diduga Fadli dan Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto sedang bersantap dengan penggawa Muslim Cyber Army (MCA). TEMPO/Subekti.

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Setara Institut Hendardi menyebutkan daya rusak kelompok penyebar ujaran kebencian dan berita bohong (hoax), The Family Muslim Cyber Army (MCA). "Daya rusak MCA lebih besar dari Saracen, jika dilihat dari pola gerakan dan penyebaran hoaxnya," ujarnya di Markas Besar Polri, Senin, 5 Maret 2018.

    Berikut fakta-fakta yang disebutkan oleh Hendardi:

    • Keanggotaan MCA tersebar seluruh Indonesia. Hal ini membuat daya ancam MCA semakin besar.
    • Motif MCA lebih mengarah ke idoelogi, dengan menyerang kelompok tertentu dengan berita-berita bohong.

    Baca:
    The Family MCA Diduga Terkait Pelaksanaan ... Polisi Kejar Seorang Anggota Family MCA di ...

    • Pesan yang disebarkan MCA cenderung menyampaikan berita bohong tentang partai politik.

    • Jika melihat rekam jejak berita yang disebarkan MCA, bisa ditarik kesimpulan penyebarnya pihak penentang pemerintah.‎

    Tim Satuan Tugas Nusantara yang dipimpin oleh Inspektur Jenderal Gatot Edi menyatakan selama Februari 2018 ditermukan 45 isu penyerangan tokoh agama, namun hanya tiga isu penyerangan yang ada peristiwanya. "Selebihnya Hoax," ujar Gatot di Mabes Polri, Senin 5 Maret 2018.

    Gatot  mengatakan  isu penyerangan  ulama yang digencarkan oleh bekas anggota Saracen dan The Family Muslim Cyber Army atau The Family MCA memiliki unsur politik. "Setelah didalami, ada motif politik," ujarnya di Markas Besar Polri, Senin, 5 Maret 2018.

    Baca juga:
    Polisi: Karakteristik Kelompok Family MCA Mirip ...
    Soal Family MCA, Wiranto: Itu Namanya ...

    Gatot menyebut dua sindikat ini sengaja memviralkan berita bohong untuk menciptakan gaduh dan keresahan pada masyarakat dan pemerintah. Setelah itu, mereka secara masif akan membangun opini jika pemerintah gagal dalam  menyelesaikan kegaduhan itu.

    Direktorat Tindak Pidana Siber Polri bersama Direktorat Keamanan Khusus BIK menangkap empat anggota kelompok inti MCA yang tergabung dalam grup aplikasi Whatsapp bernama The Family MCA. Mereka ditangkap lantaran diduga kerap menyebarkan ujaran kebencian dan hoaks, seperti isu kebangkitan PKI, penculikan ulama, dan penyerangan terhadap nama baik presiden, pemerintah, serta tokoh-tokoh tertentu.

    Para tersangka ialah Muhammad Luth, 40 tahun, Rizki Surya Dharma, 35 tahun, Ramdani Saputra, 39 tahun, dan Yuspiadin, 24 tahun. Mereka dibidik dengan Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE).


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tips Menghadapi Bisa Ular dengan Menggunakan SABU

    Untuk mengatasi bisa ular, dokter Tri Maharani memaparkan bahwa bisa ular adalah protein yang hanya bisa ditawar dengan SABU polivalen.