Pengacara: Ananda Sukarlan Tidak Sebarkan Ujaran Kebencian

Reporter:
Editor:

Endri Kurniawati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wakil Ketua Umum Partai Gerindra sekaligus Wakil Ketua DPR Fadli Zon saat tiba di Gedung Bareskrim, Jakarta, 2 Maret 2018. Fadli Zon melaporkan pianis Ananda Sukarlan atas dugaan penyebaran foto yang diduga hoaks. TEMPO/Subekti.

    Wakil Ketua Umum Partai Gerindra sekaligus Wakil Ketua DPR Fadli Zon saat tiba di Gedung Bareskrim, Jakarta, 2 Maret 2018. Fadli Zon melaporkan pianis Ananda Sukarlan atas dugaan penyebaran foto yang diduga hoaks. TEMPO/Subekti.

    TEMPO.CO, Jakarta - Penasihat hukum Ananda Sukarlan, Dendy Zuhairil Finsa, mengatakan foto dan pesan tentang Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Fadli Zon, yang diunggah kliennya di Twitter melalui akun @anandasukarlan, tidak mengandung unsur ujaran kebencian. Tujuan kliennya me-retweet foto makan bersama Fadli dengan Prabowo Subianto dan beberapa lelaki adalah mencari kebenaran.

    Ananda tidak mengunggah langsung foto Fadli Zon dengan orang yang itu,” kata Dendy, yang juga aktivis di Lembaga Bantuan Hukum GP Ansor, Sabtu, 3 Maret 2018. Karena itu, Dendy mempertimbangkan melaporkan balik Fadli Zon ke polisi dengan tuduhan menyebarkan ujaran kebencian, seperti laporan Wakil Ketua DPR itu terhadap kliennya. "Kami juga sedang mempertimbangkan langkah serupa dalam hal terhadap kiriman Fadli Zon yang mengandung hate speech dan provokasi," ucapnya

    Baca:
    Ananda Sukarlan Siap Laporkan Balik Fadli Zon ...
    Dilaporkan Fadli Zon ke Polisi, Siapa Ananda ...

    Fadli melaporkan Ananda ke Badan Reserse Kriminal Mabes Polri dengan tuduhan mengunggah hoax melalui @anandasukarlan. Hoax yang dimaksud Fadli adalah foto pertemuannya dan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto dengan kelompok The Family Muslim Cyber Army atau The Family MCA, tersangka penyebar isu suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA) serta ujaran kebencian. "Saya melaporkan atas hoax dan pencemaran nama baik saya dan Bapak Prabowo," ujar Fadli di Bareskrim Polri, Jumat, 3 Maret 2018.

    Ananda, kelahiran Jakarta, 10 Juni 1968, adalah pianis dan komponis musik klasik di Indonesia dan dunia. Namanya masuk buku The 2000 Outstanding Musicians of the 20th Century tentang 2.000 orang yang berkontribusi terhadap musik dunia. Ia satu-satunya orang Indonesia yang namanya masuk buku tersebut.

    Baca juga: Reaksi WO di Pidato Anies Baswedan Marak, Ananda Sukarlan ...

    Ia pernah walk out ketika Gubernur DKI Jakarta terpilih Anies Baswedan memberikan pidato sambutan dalam acara peringatan 90 tahun berdirinya Kolose Kanisius pada November 2017. Disebut sebagai pendukung Basuki Tjahaja Purnama dan gagal move on karena jagonya kalah dalam pilkada DKI, ia mengunggah video tentang syndrome tourette dan asperger pada 14 November 2017 sebagai klarifikasi.

    Bergabung dengan Partai Solidaritas Indonesia, Ananda dijanjikan akan diberikan bantuan hukum oleh partai tersebut terkait dengan laporan Fadli Zon.

    IMAM HAMDI | TAUFIQ SIDDIQ


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kawhi Leonard Angkat Toronto Raptors Menjadi Juara NBA 2019

    Toronto Raptors, dimotori oleh Kawhi Leonard, mengalahkan Golden State Warrior dengan skor 114-100 di Oracle Arena, kandang Stephen Curry dan tim.