Jumat, 21 September 2018

Saat Romo Prier Pilih Memaafkan Penyerang Gereja St Lidwina

Reporter:
Editor:

Widiarsi Agustina

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Suasana pasca-penyerangan Gereja Santa Lidwina, Sleman Yogyakarta. Aparat kepolisian terlihat masih berjaga-jaga di sekitar lokasi. TEMPO/Pribadi Wicaksono

    Suasana pasca-penyerangan Gereja Santa Lidwina, Sleman Yogyakarta. Aparat kepolisian terlihat masih berjaga-jaga di sekitar lokasi. TEMPO/Pribadi Wicaksono

    TEMPO.CO, YOGYAKARTA - Romo Karl Edmund Prier S.J, pastor yang menjadi korban penyerangan Gereja St Lidwina oleh Suliyono mulai membaik. Romo Prier sudah pulang ke tempat tinggalnya di Jalan Bener, Yogyakarta setelah lima hari menjalani perawatan intensif di Rumah Sakit Panti Rapih.

    Jumat 16 Februari 2018 kemarin, sejarawan Universitas Sanata Dharma, DR. FX Baskara T.Wardaya S.J menjenguk Romo Prier bersama dosen Universitas Atma Jaya Yogyakarta, Lukas Ispandriarno, dan Julius Felicianus, penerbit Galangpress. Kepada Romo Baskara, Romo Prier bertanya kabar Suliyono dan mengaku dengan tulus memaafkan penyerangnya itu.

    BACA: Romo Prier, Ahli Musik Liturgi yang Diserang di Gereja St Lidwina

    Bahkan Romo Prier, beberapa kali menyampaikan ia tidak punya rasa dendam sedikitpun terhadap pelaku. “Beliau hanya ingin bersyukur kepada Tuhan bahwa sudah boleh sembuh kembali, meskipun belum sepenuhnya,” kata Romo Baskara ketika dihubungi melalui pesan whatsApp.

    Romo Prier, kata Baskara sama sekali tidak merasa takut sewaktu menghadapi bahaya serangan pelaku di Gereja St Lidwina. Ia merasa tak perlu lari dari pelaku di rumah Tuhan.

    Baca: Penyerangan di Gereja St Lidwina, Ancaman Serius di Tahun Politik

    Dari kediaman Romo Prier, Romo Baskara menunjukkan tiga foto Romo Prier yang sedang tersenyum hingga gigi-giginya kelihatan. Dalam satu di antara foto itu, Romo Prier berdiri mengenakan kaus berkerah dan topi berwarna hitam bersama para pembezuk.

    Ahad, 11 Februari 2018, Suliyono penuh amarah menebaskan pedang sepanjang satu meter ke tubuh Romo Prier. Kepala dan pundak kiri Romo Prier terluka. Romo Prier bersimbah darah, tapi tubuhnya tetap tegak berdiri.“Saya melihat pelaku menebaskan pedang dua kali,” kata seorang petugas koor gereja yang ikut misa, Mukarto.

    Romo Prier pagi itu memimpin 200 umat Katolik yang terdiri dari orang dewasa dan anak-anak. Jemaat Gereja St Lidwina Bedog, Trihanggo, Gamping, Sleman, khidmat membawakan kidung memuliakan Tuhan ketika Suliyono menyusup bersama samurai di tangan kanannya. Misa baru berjalan 10 menit. Pukul 7.45, Suliyono berjalan masuk ke gereja dan melakukan aksinya.

    BACA: Kesaksian Wanita Berjilbab Beres-beres Gereja St Lidwina Bedog

    Kepada Suliyono, Mukarto berusaha mencegah Suliyono kembali melukai Romo Prier dengan bilang sudah mas, sudah. Suliyono meyerang Mukarto dari arah belakang dan bahunya terkena goresan pedang. Mukarto lalu menuntun Romo Prier ke luar gereja dan membawanya ke rumah sakit.

    Suliyono mengamuk dan mengacungkan pedangnya setelah melukai dua korban. Ia bergerak ke kanan kiri di mimbar, juga turun ke mimbar meneror jemaat yang tersisa. Lelaki berkaus hitam yang menenteng tas ini membabi buta menebas kepala dan wajah patung Jesus dan Maria di kanan dan kiri mimbar.

    Sebagian umat berhamburan keluar dari gereja dan sebagian bertahan di dalam untuk melawan Suliyono. Mereka melempar kursi ke arah Suliyono sembari menunggu bantuan polisi datang. Masyarakat sekitar gereja datang untuk mengunci Suliyono di dalam gereja. Beberapa orang melemparkan batu ke arah Suliyono.

    Tak lama kemudian sejumlah polisi tiba di Gereja St Lidwina. Seorang polisi melepaskan tembakan peringatan. Pelaku melawan dengan mendekati polisi tersebut sembari mengayunkan pedang. Polisi kemudian melepaskan dua peluru ke lutut Suliyono.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Richard Muljadi Ditangkap Ketika Menghirup Kokain, Ini Bahayanya

    Richard Muljadi ditangkap polisi ketika menghirup kokain, narkotika asal Kolombia yang digemari pemakainya karena menyebabkan rasa gembira.