Penyerangan Tokoh Agama, Jusuf Kalla Yakin Tak Terkait Politik

Reporter:
Editor:

Ninis Chairunnisa

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wakil Presiden Jusuf Kalla berbincang dengan Ustad Abdul Somad jelang mengisi tausiyah di Masjid Agung Sunda Kelapa, Jakarta, 4 Februari 2018. Foto/Biro Pers Sekretariat Wakil Presiden

    Wakil Presiden Jusuf Kalla berbincang dengan Ustad Abdul Somad jelang mengisi tausiyah di Masjid Agung Sunda Kelapa, Jakarta, 4 Februari 2018. Foto/Biro Pers Sekretariat Wakil Presiden

    TEMPO.CO, Jakarta - Wakil Presiden Jusuf Kalla menilai kasus kekerasan terhadap sejumlah tokoh agama yang belakangan terjadi tak ada kaitannya dengan kepentingan politik.

    "Saya kira enggak. Siapa sih yang ingin berpolitik dengan membuat perpecahan," kata Jusuf Kalla di kantor wakil presiden, Jalan Medan Merdeka Utara, Jakarta pada Selasa, 13 Februari 2018.

    Baca: Menteri Agama Minta Polisi Ungkap Motif Penyerangan Tokoh Agama

    Jusuf Kalla meyakini peristiwa tersebut tak terkait politik lantaran salah satu penganiayaan yang dialami Umar Basri, tokoh Nahdlatul Ulama dan pengasuh Pesantren Al-Hidayah Cicalengka, Bandung, Jawa Barat, dilakukan oleh orang yang sakit jiwa.

    Adapun penganiayaan yang dialami Romo Edmund Prier dan sejumlah jemaatnya di Gereja St Lidwina Sleman, Jusuf Kalla menduga pelakunya mengalami keresahan dalam jiwanya. "Ada ajaran yang masuk dalam pikirannya, kita tidak tahu. Biar polisi nanti menjelaskan," ujarnya.

    Baca: Jaringan Gusdurian: Penyerangan Tokoh Agama Tak Berdiri Sendiri

    Dari sejumlah peristiwa kekerasan pada tokoh agama yang terjadi, Jusuf Kalla pun mengimbau agar mereka lebih berhati-hati. "Apalagi pemuka agama harus lebih adem berbicara memberikan dakwahnya atau khutbahnya," kata dia.

    Tindak kekerasan terhadap tokoh agama marak terjadi belakangan ini. Sejak awal tahun, tercatat setidaknya empat kasus penyerangan. Selain dialami Umar Basri dan Romo Edmund Prier, kekerasan terjadi pada Komandan Brigade PP PERSIS di Blok Sawah Kelurahan Cigondewah Kaler Kota Bandung, Jawa Barat pada 1 Februari 2018. Begitu juga dengan Biksu Mulyanto Nurhalim dan pengikutnya di Desa Caringin, Kecamatan Legok, Kabupaten Tangerang, Banten.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Eliud Kipchoge Tak Pecahkan Rekor Dunia Marathon di Ineos 1:59

    Walau Eliud Kipchoge menjadi manusia pertama yang menempuh marathon kurang dari dua jam pada 12 Oktober 2019, ia tak pecahkan rekor dunia. Alasannya?