Dituduh PKI, Hasto Sebut Elektabilitas PDIP Menurun

Reporter:
Editor:

Amirullah

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sekretaris Jenderal PDIP Hasto Kristiyanto menjadi saksi dalam sidang kasus ujaran kebencian dengan tersangka Alfian Tanjung terkait cuitannya yang menuduh 85 persen kader PDIP adalah kader Partai Komunis Indonesia (PKI) di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, 7 Februari 2018. TEMPO/Dewi Nurita

    Sekretaris Jenderal PDIP Hasto Kristiyanto menjadi saksi dalam sidang kasus ujaran kebencian dengan tersangka Alfian Tanjung terkait cuitannya yang menuduh 85 persen kader PDIP adalah kader Partai Komunis Indonesia (PKI) di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, 7 Februari 2018. TEMPO/Dewi Nurita

    TEMPO.CO, Jakarta - Sekretaris Jenderal Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Hasto Kristiyanto menyebut cuitan terdakwa ujaran kebencian Alfian Tanjung membuat elektabilitas partainya menurun. Cuitan di Twitter itu menyebut 85 persen kader PDIP adalah kader Partai Komunis Indonesia (PKI).

    "Nyata sekali ada penurunan elektabilitas kepada partai mengingat masifnya pengaruh sosial media saat ini," ujar Hasto saat bersaksi di sidang kasus Alfian Tanjung di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Rabu, 7 Februari 2018. Dia menambahkan partainya mendapat persepsi buruk dari masyarakat, terutama warganet setelah cuitan Alfian Tanjung.

    Baca juga: Sekjen PDIP: Jadi Kader Partai Lain Saja Dipecat, Apalagi PKI

    Dalam pembacaan dakwaan, Jaksa Penuntut Umum (JPU) Reza M menyampaikan bahwa Alfian Tanjung telah dengan sengaja menuliskan kalimat bermuatan penghinaan dan pencemaran nama baik di akun pribadi media sosialnya. "Telah dengan sengaja menyerang kehormatan organisasi orang yang disiarkan di muka umum," kata Reza.

    Baca juga: PDIP Bantah Ajak Yenny Wahid Jadi Juru Kampanye Jokowi

    Reza melanjutkan, postingan Alfian Tanjung di Twitternya secara bebas dapat diakses oleh para followers-nya yang jumlahnya sekitar seribu orang. Kalimat yang menyebutkan 85 persen kader PKI ada di PDIP dinilai dapat menimbulkan rasa kebencian masyarakat kepada PDIP.

    Atas perbuatannya itu, Alfian Tanjung diancam pidana dengan Pasal 27 ayat 3 juncto Pasal 45 ayat 3 dan/atau Pasal 28 ayat 2 jo Pasal 45a ayat 2 UU No 19 Tahun 2016 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE).


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sulli dan Artis SM Entertaintment yang juga Tewas Bunuh Diri

    Sulli, yang bernama asli Choi Jin-ri ditemukan tewas oleh managernya pada 14 Oktober 2019. Ada bintang SM lainnya yang juga meninggal bunuh diri.