Suap Satelit Bakamla, Saksi Diminta Komandan Cek Jatah Uang

Reporter:
Editor:

Kukuh S. Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Eko Susilo Hadi mendengarkan pembacaan amar putusan dipengadilan Tipikor, Jakarta, 17 Juli 2017. Eko terbukti menerima 10.000 dollar AS, 10.000 Euro, 100.000 dollar Singapura, dan 78.500 dollar AS dari PT Melati Technofo Indonesia terkait pengadaan monitoring satelit di Bakamla. TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    Eko Susilo Hadi mendengarkan pembacaan amar putusan dipengadilan Tipikor, Jakarta, 17 Juli 2017. Eko terbukti menerima 10.000 dollar AS, 10.000 Euro, 100.000 dollar Singapura, dan 78.500 dollar AS dari PT Melati Technofo Indonesia terkait pengadaan monitoring satelit di Bakamla. TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO.CO, Jakarta - Mantan Deputi Bidang Informasi Hukum dan Kerjasama Badan Keamanan Laut Eko Susilo Hadi mengatakan diperintah oleh atasannya untuk mengecek jatah dua persen dari nilai kontrak proyek pengadaan satelit monitoring di Bakamla. Karena itu Eko menemui Muhammad Adami Okta, anak buah Direktur PT Merial Esa, Fahmi Darmawansyah.

    Menurut Eko, ada pembagian jatah 7,5 persen dari nilai  kontrak proyek sebesar Rp 222 miliar. Adapun PT Merial Esa terlebih dulu memberikan jatah dua persen atau senilai Rp 2 miliar.

    Baca: Eks Pejabat Bakamla Didakwa Terima Suap 104.500 Dolar Singapura

    "Akhir Oktober 2016 saya dipanggil komandan. Di kamar beliau, beliau bilang mau dikasih dulu dua persen oleh pihak pengusaha. Untuk meyakinkan itu, saya diperintah untuk cek dan bertemu pihak vendor," tutur Eko dalam lanjutan sidang kasus suap satelit Bakamla di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta Pusat, Rabu, 17 Januari 2018.

    Eko dihadirkan sebagai saksi  terdakwa Nofel Hasan. Dalam kesaksiannya, Eko mengaku diperintah untuk menerima jatah dua persen yang diberikan PT Meria Esa melalui Adami Okta. Pertemuan berlangsung pada akhir 2016.

    Simak: Fayakhun Diduga Terima Fee untuk Buka Anggaran Drone Bakamla

    Setelah itu uang Rp 2 miliar dari Adami Okta diberikan kepada Nofel dan Direktur Data dan Informasi Bakamla Laksamana Pertama Bambang Udoyo. "Masing-masing diberikan Rp 1 miliar," kata Eko.

    Nofel ditetapkan sebagai tersangka penerima suap pengadaan proyek satelit monitoring di Bakamla senilai Rp 220 miliar pada Rabu, 12 April 2017. Dalam dakwaan Direktur PT Merial Esa Fahmi Darmawansyah, Nofel disebut menerima Sin$ 104.500 atau sekitar Rp 989,6 juta. Nofel diduga melanggar Pasal 12 huruf a atau b atau Pasal 11 Undang-Undang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

    Lihat: Kasus Suap Satelit, Pejabat Bakamla Divonis Penjara 51 Bulan

    Kasus suap Bakamla bermula saat KPK menggelar operasi tangkap tangan pada Desember 2016. Saat itu, KPK menetapkan empat orang sebagai tersangka, yakni Eko Susilo Hadi, Direktur PT Merial Esa Fahmi Darmawansyah dan dua anak buah Fahmi, Muhammad Adami Okta serta Hardy Stefanus.

    Adapun satu tersangka lain adalah Bambang Udoyo yang diusut oleh polisi militer. Sebelum ditetapkan tersangka, Nofel mondar-mandir diperiksa KPK memberi keterangan untuk empat tersangka tersebut.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Calon Menteri yang Disodorkan Partai dan Ormas, Ada Nama Prabowo

    Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa sebanyak 45 persen jejeran kursi calon menteri bakal diisi kader partai.