Marzuki Alie: Proyek e-KTP Ini Enggak Ada Ribut-ribut

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mantan anggota DPR RI, Marzuki Alie seusai diperiksa sebagai saksi oleh KPK membantah dituduh dan menerima aliran dana E-KTP di gedung KPK, Jumat 6 Juli 2017. Tempo/Albert

    Mantan anggota DPR RI, Marzuki Alie seusai diperiksa sebagai saksi oleh KPK membantah dituduh dan menerima aliran dana E-KTP di gedung KPK, Jumat 6 Juli 2017. Tempo/Albert

    TEMPO.CO, Jakarta - Mantan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Marzuki Alie menjalani pemeriksaan sebagai saksi dalam kasus korupsi proyek e-KTP. Usai diperiksa, Marzuki menilai tak ada masalah dalam proses penganggaran proyek senilai Rp 5,9 triliun tersebut.

    "Proses penganggaran ini sama seperti anggaran yang lain. Enggak ada yang luar biasa," kata Marzuki, yang juga politikus Partai Demokrat, di kantor KPK, Jakarta Selatan, Senin 8 Januari 2017.

    Baca juga: Marzuki Alie Bantah Marah Dapat Jatah Sedikit di Proyek E-KTP

    Ia pun mengaku tak tahu-menahu soal proses pembahasan anggaran di Badan Anggaran DPR soal nilai proyek tersebut. "Biasanya ketua DPR tahu kalau ribut di bawah, kalau enggak ada ribut-ribut, enggak sampai ketua DPR," ujar Marzuki. "Ini (proyek e-KTP) enggak ada ribut-ribut."

    Ia juga mengaku tak pernah mengikuti pembahasan anggaran proyek sejak di Banggar DPR sampai paripurna. Marzuki berdalih pembahasan dilakukan oleh Wakil Ketua DPR bidang keuangan. "Kalau APBN, wakil ketua yang membawahi keuangan. Paripurna, saya enggak ikut," katanya.

    Baca juga: Kasus E-KTP, Marzuki Alie Menanyakan Agama Andi Narogong

    Marzuki Alie diperiksa sebagai saksi untuk tersangka Anang Sugiana Sudihardjo. Ia mengaku tak mengenal Anang, yang juga menjadi bos PT Quadra Solution, yang tergabung dalam konsorsium pemenang proyek e-KTP. "Enggak pernah ketemu ya enggak kenal," ujar dia.

    Nama Marzuki Alie disebut-sebut menerima aliran duit proyek e-KTP. Dalam dakwaan Irman dan Sugiharto, nama Marzuki disebut menerima duit proyek senilai Rp 20 miliar. Marzuki berkali-kali membantah telah menerima uang tersebut.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Komponen Lokal Mobil Esemka Bima, Mesin Masih Impor dari Cina

    Mobil Esemka Bima 1.2 dan Bima 1.3. adalah dua model pikap yang diluncurkan oleh PT Solo Manufaktur Kreasi pada Jumat, 6 September 2019.