Misi Akan Berakhir, TNI Perbaiki Masjid dan Gereja di Kongo

Reporter:
Editor:

Kukuh S. Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah pasukan TNI Batalyon Zeni Tempur (Yonzipur) VIII/SMG Kodam VII Wirabuana anggota Pasukan Garuda mengikuti upacara penyambutan saat tiba di Dermaga Sukarno, Makassar, 3 Februari 2017. Pasukan Garuda ini bertugas di Republik Demokratik Kongo. ANTARA/Yusran Uccang

    Sejumlah pasukan TNI Batalyon Zeni Tempur (Yonzipur) VIII/SMG Kodam VII Wirabuana anggota Pasukan Garuda mengikuti upacara penyambutan saat tiba di Dermaga Sukarno, Makassar, 3 Februari 2017. Pasukan Garuda ini bertugas di Republik Demokratik Kongo. ANTARA/Yusran Uccang

    TEMPO.CO, Jakarta - Menjelang berakhirnya misi perdamaian Perserikatan Bangsa-Bangsa, prajurit Tentara Nasional Indonesia (TNI) yang tergabung dalam Satuan Tugas Kizi TNI Kontingen Garuda XX-N/Monusco membantu perbaikan sarana ibadah di Kota Dungu, Republik Demokratik Kongo, Afrika Tengah. Mereka memperbaiki masjid dan gereja di sana.

    “Kegiatan tersebut bertujuan menjalin interaksi yang baik antara semua personel Satgas Kizi TNI dan masyarakat sekitar serta meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa,” kata Komandan Satgas Kizi TNI Konga XX-N/Monusco Letnan Kolonel Czi Nur Alam Sucipto, Rabu, 3 Januari 2018.

    Baca: Prajurit TNI Latih Penduduk Kongo Gosok Gigi

    Menurut Nur Alam, TNI membangun kamar mandi Masjid Kudratullah dan pemasangan keramik di Gereja Wando. Perbaikan pembangunan sarana ibadah itu dilaksanakan selama lebih-kurang dua minggu.

    Nur Alam menuturkan pembangunan sarana ibadah di wilayah Dungu tersebut sebagai bentuk kepedulian Satgas Kizi TNI Kontingen Garuda XX-N/Monusco terhadap masyarakat lokal. “Di samping itu, juga meningkatkan rasa kebersamaan, kekeluargaan, mempererat tali persaudaraan, dan persahabatan,” ujarnya.

    Simak: 14 Pasukan Perdamaian PBB Tewas Diserang Milisi di Kongo

    Satgas Kizi TNI Konga XX-N/Monusco beranggotakan 175 prajurit dari tiga matra. Sebagian besar berasal dari Batalyon Zeni Konstruksi 11/DW dan Batalyon Zeni Konstruksi 12/KJ di Jakarta serta Palembang. "Rinciannya 150 personel TNI AD (Angkatan Darat), 19 personel TNI AL (Angkatan Laut), dan enam personel TNI AU (Angkatan Udara)," ucapnya.

    Dalam melaksanakan tugasnya, TNI ditempatkan di tiga UN Camp, yaitu COB Dungu, TOB Tadu, jugaTOB Demu. Selain bertugas menjadi pasukan penjaga perdamaian, Satgas Kizi TNI Konga XX-N/Monusco melaksanakan kegiatan Civil Military Coordination (CIMIC), di antaranya bantuan pelayanan kesehatan, pemberian bantuan kepada masyarakat, anjangsana, serta rehabilitasi jembatan dan jalan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.