TNI AL Tangkap Kapal Pencari Ikan Asal Malaysia di Selat Malaka

Reporter:
Editor:

Kukuh S. Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kapal penangkap ikan berbendera Cina yang ditangkap TNI-AL di perairan Natuna, pada 17 Juni 2016. dok. TNI-AL

    Kapal penangkap ikan berbendera Cina yang ditangkap TNI-AL di perairan Natuna, pada 17 Juni 2016. dok. TNI-AL

    TEMPO.CO, Jakarta - Komando Armada RI Kawasan Barat Tentara Nasional Indonesia Angkatan Laut atau TNI AL berhasil menangkap satu kapal pencari ikan asal Malaysia di perairan Selat Malaka. Kapan tersebut ditangkap saat Kapal Republik Indonesia (KRI) Torani 860 sedang melakukan operasi Kalan Udhaya-17. "Berawal saat melakukan patroli di sekitar Selat Malaka," kata Kepala Penerangan Koarmabar Letnan Kolonel (P) Agung Nugroho, Kamis, 21 Desember 2017.

    Kapal asing tersebut, kata Agung, terlihat di satelit sedang melakukan penarikan jaring di selatan perbatasan perairan Indonesia dan sudah memasuki wilayah Indonesia. "Diketahui kapal tersebut adalah KIA JHF 8826 B, namun belum diketahui muatannya," ujar Agung.

    Baca: Pemerintah Tangkap Kapal Asing dengan Lima Bendera Negara

    Agung menuturkan para prajurit dari KRI Torani 860 melakukan pengejaran dan merapat ke lambung KIA JHF 8826 B menggunakan sekoci. "Dari hasil pemeriksaan, kapal tersebut diduga melakukan pelanggaran dan tindak pidana di perairan Indonesia," tuturnya.

    Pelanggaran yang dilakukan kapal Malaysia itu, kata dia, ialah melakukan penangkapan ikan di wilayah Indonesia tanpa izin dan dokumen yang lengkap. "Seluruh ABK tidak dilengkapi dengan dokumen pelaut, sijil, dan melakukan penangkapan ikan dengan pukat hela," tutur Agung.

    Lihat: Gaya Unik Susi Pudjiastuti, Paddling di Depan Kapal Pencuri Ikan

    Pukat hela merupakan jaring yang biasa digunakan oleh kapal penangkap ikan. Pukat tersebut merupakan jaring yang dibiarkan di dalam perairan kemudian dibawa sambil kapal berjalan menyusuri laut. Berdasarkan peraturan Kementerian Kelautan dan Perikanan, pukat tersebut hanya boleh digunakan oleh nelayan dan kapal asal Indonesia.

    Agung menuturkan kapal penangkap ikan asal Malaysia beserta anak buah kapal itu dibawa ke Pangkalan TNI AL di Tanjung Balai Karimun guna penyidikan dan proses hukum lanjutan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Imam Nahrawi Diduga Terjerat Dana Hibah

    Perkara dugaan korupsi Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi bermula dari operasi tangkap tangan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi pada 18 Desembe