Cerita Maryanti, Pemohon Uji Materi UU Perkawinan

Reporter

UU No.1 tahun 1974 tentang Perkawinan. Ilustrasi

TEMPO.CO, Jakarta - Maryanti, korban pernikahan di bawah umur, mendatangi gedung Mahkamah Konstitusi (MK) sebagai pelapor untuk dilakukannya judicial review (uji materi) atas Pasal 7 ayat (1) Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan atau UU Perkawinan, Senin, 18 Desember 2017.

Maryanti menjelaskan, sejak usia 11 tahun, ayahnya berencana menjodohkan dia dengan pria yang jauh lebih tua. Di gedung MK, Maryanti terpaksa mengingat kembali masa remajanya yang kelam sambil sesekali mengusap matanya yang berair. Saat itu, ia masih sangat kecil dan belum tahu apa-apa.

Baca: Menteri Agama Lukman Hakim: Perceraian Jadi Gaya Hidup

Menolak dijodohkan, Maryanti tinggal bersama neneknya selama setahun. Ketika berusia 12 tahun, lagi-lagi Maryanti dijodohkan. Usia laki-laki itu lebih tua dari ibunya. Karena diancam sang ayah, Maryanti terpaksa menyetujui dinikahkan ketika berusia 14 tahun. "Diancam ayah, katanya sudah berutang sama dia," katanya.

Maryanti berujar identitasnya dimanipulasi dalam keterangan pernikahan. Selain umur yang ditambah, statusnya diganti janda. Hal itu, menurut Maryanti, agar sang pria tidak membayar uang adat. Pernikahan itu berlangsung tanpa Maryanti mengetahui latar belakang calon suaminya. "Ngakunya bujang, tapi sudah punya istri," ucapnya.

Simak: Nikah Antar Rekan Sekantor, BRI: Kami Kaji Putusan MK

Meski sudah menikah selama 13 tahun, Maryanti mengaku tidak mengalami kekerasan fisik. Namun suaminya tidak peduli sama sekali dengan dia dan anaknya. Bahkan sudah setahun terakhir Maryanti terpaksa bekerja sebagai asisten rumah tangga lantaran suaminya tak mau lagi bekerja. "Katanya malu, enggak tahu kenapa, alasannya pokoknya malu."

Selain kesulitan ekonomi, Maryanti sempat mengalami keguguran sebanyak tiga kali. Sebab, kata dia, rahimnya belum cukup kuat saat itu. Akhirnya ketika dirinya berusia 18 tahun, anak pertamanya lahir dengan selamat.

Lihat: Ruhut Sitompul Bandingkan Pernikahan Putri Jokowi dan Putra SBY

Cerita kelam itulah yang menjadi dasar Maryanti beserta dua pemohon lainnya, Endang Wasrinah dan Rasminah, mengajukan uji materiil terhadap Pasal 7 ayat (1) Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974. Melalui tim kuasa hukumnya, mereka meminta agar usia minimal pernikahan bagi perempuan sama dengan laki-laki, yakni 19 tahun.

Indry Oktaviani, salah satu kuasa hukum Koalisi 18+ yang mendampingi para pemohon, menemukan fakta bahwa pernikahan perempuan di bawah umur umumnya disebabkan faktor ekonomi. Menurut Indry, tindakan itu tidak menyelesaikan masalah, tapi siklusnya akan terus seperti itu. "Banyak anak dikawinkan karena faktor ekonomi. Keluarga yang kawinkan anak, kemudian anak perempuannya juga dikawinkan lagi, begitu terus," tuturnya.






Penjelasan Mahfud Md Soal Pidana LGBT Masuk Rancangan KUHP

20 Mei 2022

Penjelasan Mahfud Md Soal Pidana LGBT Masuk Rancangan KUHP

Mahfud Md menyampaikan bahwa aturan pidana berkaitan dengan LGBT sudah masuk RKUHP.


Setara Institute: Negara Tidak Bisa Atur Pernikahan Beda Agama

10 Maret 2022

Setara Institute: Negara Tidak Bisa Atur Pernikahan Beda Agama

Pernikahan beda agama dianggap sebagai urusan pribadi yang membuat negara tak bisa beralasan untuk menolak pencatatan.


Draf RUU PKS Berubah, Baleg DPR Sebut Jalan Tengah Ekstrem Kiri dan Kanan

8 September 2021

Draf RUU PKS Berubah, Baleg DPR Sebut Jalan Tengah Ekstrem Kiri dan Kanan

Seorang narasumber Tempo menyebutkan, perubahan draf RUU PKS ini merupakan strategi agar tarik-menarik pembahasannya tak terlalu alot.


Siapakah yang Boleh Mengajukan Dispensasi Kawin?

23 Agustus 2021

Siapakah yang Boleh Mengajukan Dispensasi Kawin?

Apakah dispensasi kawin itu? Beginilah penjelasannya serta persyaratannya.


Aisha Weddings Dianggap Telah Promosikan Praktik Pedofil, Sebab...

11 Februari 2021

Aisha Weddings Dianggap Telah Promosikan Praktik Pedofil, Sebab...

Ketua Pengurus Asosiasi LBH APIK Nursyahbani Katjasungkana mengatakan Aisha Weddings telah mempromosikan praktik pedofil.


Aisha Weddings: Kemenag Sebut Menikah di Usia 12 Tahun Melanggar UU

11 Februari 2021

Aisha Weddings: Kemenag Sebut Menikah di Usia 12 Tahun Melanggar UU

Kemenag menyatakan kampanye nikah muda dari Aisha Weddings banyak mudaratnya.


Aisha Weddings Dilaporkan ke Polda Metro, Anjurkan Perempuan Nikah Usia 12 Tahun

11 Februari 2021

Aisha Weddings Dilaporkan ke Polda Metro, Anjurkan Perempuan Nikah Usia 12 Tahun

Wedding organizer Aisha Weddings disebut melanggar sejumlah undang-undang karena menawarkan perkawinan untuk anak perempuan 12 tahun.


Nurul Arifin Nilai RUU Ketahanan Keluarga Campuri Urusan Pribadi

12 November 2020

Nurul Arifin Nilai RUU Ketahanan Keluarga Campuri Urusan Pribadi

Politisi Golkar Nurul Arifin menilai RUU Ketahanan Keluarga berpotensi memecah belah bangsa.


DPR Setuju Usia Perkawinan 19 Tahun, BKKBN: Yang Ideal 21 Tahun

16 September 2019

DPR Setuju Usia Perkawinan 19 Tahun, BKKBN: Yang Ideal 21 Tahun

Kepala BKKBN menyebut idealnya usia perkawinan adalah di atas 21 tahun.


DPR Sahkan RUU Perkawinan, Batas Minimal Usia Menikah 19 Tahun

16 September 2019

DPR Sahkan RUU Perkawinan, Batas Minimal Usia Menikah 19 Tahun

DPR akhirnya mengesahkan RUU Perkawinan hari ini. Dalam beleid baru itu, batas minimal usia perkawinan adalah 19 tahun.