Alasan Panglima TNI Hadi Tjahjanto Nyekar ke Makam Soedirman

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto berziarah ke makam Panglima Besar Jenderal Soedirman di Taman Makam Pahlawan Kusumanegara Yogyakarta Minggu 10 Desember 2017. TEMPO/Pribadi Wicaksono

    Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto berziarah ke makam Panglima Besar Jenderal Soedirman di Taman Makam Pahlawan Kusumanegara Yogyakarta Minggu 10 Desember 2017. TEMPO/Pribadi Wicaksono

    TEMPO.CO, Yogyakarta - Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto nyekar atau berziarah ke makam Panglima Besar Jenderal Soedirman di Taman Makam Pahlawan Kusumanegara Yogyakarta Minggu 10 Desember 2017. "Memang sudah niat saya untuk nyekar ke Jenderal Soedirman sebelum memulai kerja sebagai panglima di Markas Besar TNI," ujar Hadi di sela ziarah.

    Hadi baru dilantik Presiden Joko Widodo (Jokowi) sebagai Panglima TNI pada Jumat 8 Desember 2017. Sebelum menjadi panglima, Hadi menjabat sebagai Kepala Staf TNI Angkatan Udara (KSAU).

    Baca juga: Cerita Pendoa Salah Sebut Jabatan Panglima TNI Hadi Tjahjanto

    Hadi menuturkan menjadi prajurit TNI di tahun 80-an sudah sering nyekar ke makam Soedirman itu. Hadi pun sempat napak tilas menelusuri kembali rute rute gerilya yang pernah dilewati Soedirman di kala awal menjadi prajurit TNI AU. "Hanya bedanya sekarang saat ziarah ke sini banyak yang mengikuti karena saya jadi panglima," ujarnya terkekeh.

    Hadi menuturkan, sebagai prajurit ia merasa perlu nyekar ke makam Panglima Besar Jenderal Soedirman karena Soedirman lah yang telah memberikan nilai nilai dasar kepada TNI. "Panglima Soedirman selama ini telah memberikan semangat dan teladan untuk menegakkan dan menjaga keutuhan wilayah NKRI," ujar Hadi.

    Dari jejak langkah, tulisan-tulisan serta pesan Soedirman semasa hidup, Hadi berjanji berupaya melaksanakan semua cita cita itu selama menjabat sebagai panglima. "Dalam upaya mewujudkan TNI yang profesional dan modern," ujarnya.

    Usai nyekar makam Jenderal Soedirman, Hadi bertolak ke Desa Ngoto, Kecamatan Sewon, Kabupaten Bantul Yogyakarta untuk berziarah ke makam dua pahlawan nasional yakni Laksamana Adi Sutjipto dan Marsekal Muda Abdulrahman Saleh.

    Hadi merasa perlu berziarah ke makam Adi Sutjipto karena Adi Sutjipto merupakan penerbang pertama yang menerbangkan pesawat coreng dengan logo bendera merah putih di atas wilayah Yogyakarta pada 26 Oktober 1945. "Penerbangan Adi Sutjipto itu menjadi tonggak sejarah dunia penerbangan Indonesia sekaligus momentum sejarah menjaga kedaulatan Indonesia," ujarnya

    Sedangkan Hadi merasa perlu berziarah pula ke Abdulrahman Saleh karena merupakan bapak ilmu Faal yang berjasa dalam menjaga kedaulatan dan keutuhan NKRI.

    Dalam ziarah di makam Jenderal Soedirman itu, Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto pun menuliskan pesan di buku tamu yang isinya, "Kami akan melanjutkan perjuangan Jenderal Soedirman dalam membangun Angkatan Perang yang profesional dan modern."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Demo Revisi UU KPK Berujung Rusuh, Ada 1.365 Orang Ditangkap

    Demonstrasi di DPR soal Revisi UU KPK pada September 2019 dilakukan mahasiswa, buruh, dan pelajar. Dari 1.365 orang yang ditangkapi, 179 ditahan.