Sekolah "Kandang Kerbau", KPAI: Bupati Tatu Harusnya Tak Reaktif

Reporter:
Editor:

Rina Widiastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Merasa gerah atas pemberitaan dan viralnya video yang berisi pernyataan murid sekolah dasar, Bupati Serang, Tatu Chasanah, Senin pagi, 4 Desember 2017, memanggil murid-murid sekolah tersebut. DARMA WIJAYA

    Merasa gerah atas pemberitaan dan viralnya video yang berisi pernyataan murid sekolah dasar, Bupati Serang, Tatu Chasanah, Senin pagi, 4 Desember 2017, memanggil murid-murid sekolah tersebut. DARMA WIJAYA

    TEMPO.CO, Jakarta - Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) menyayangkan sikap Bupati Serang Ratu Tatu Chasanah terhadap siswa SD Sadah bernama Devi yang menulis surat terbuka terkait kondisi sekolahnya yang memprihatinkan karena berdiri di lokasi bekas kandang kerbau. Menurut KPAI, Tatu Chasanah merespons kasus tersebut seolah dipolitisasi. Tatu memanggil Devi siswa kelas 6 SDN Sadah pada Senin, 4 Desember 2017 untuk mengklarifikasi pernyataan tersebut dihadapan Bupati Serang dan pejabat pendidikan.

    "Seharusnya Bupati Tatu Chasanah tidak reaktif dan tidak menuding seolah-olah surat terbuka tersebut adalah upaya membunuh karakternya," kata Komisioner KPAI Bidang Pendidikan Retno Listyarti lewat keterangan tertulis pada Selasa, 5 Desember 2017.

    Baca juga: KPAI Sebut Lemahnya Orang Tua Sebagai Penyebab Duel ala Gladiator

    Menurut Retno, Tatu seharusnya mendengarkan suara anak dan mengapresiasi keberanian dan kecerdasan Devi dalam menyuarakan apa yang anak-anak rasakan terkait kondisi sekolahnya yang sangat memprihatinkan. "Bukan malah mencurigai seolah Devi dimanfaatkan oknum tertentu untuk membunuh karakter seorang Bupati," kata Retno.

    Pejabat publik, kata Retno, sudah seharusnya terbuka terhadap kritik dan siap menindaklanjuti kritikan warganya. Devi, kata dia, adalah salah satu warga Kabupaten Serang yang memiliki hak untuk menyatakan pendapatnya. "Terlalu jauh kalau kepolosan Devi seolah ada yang menunggangi untuk kepentingan politis," kata dia.

    Menanggapi kasus tersebut, kata Retno, KPAI akan mengunjungi SD Sadah untuk melihat kondisi dan fakta yang sebenarnya. "Kita akan lihat apakah sesuai dengan yang ditulis Devi dalam suratnya atau malah kondisinya lebih memprihatinkan," kata dia.

    Simak pula: KPAI: Laporan Kasus Pornografi Anak Naik dalam 2 Tahun Terakhir

    KPAI juga akan menemui Devi dan orangtuanya untuk memastikan kondisi psikologis Devi pasca-pemanggilan oleh Bupati Serang. "Jika Devi membutuhkan pemulihan psikologis, maka KPAI siap untuk merujuk ke P2TP2A Kabupaten Serang," kata Retno.

    Menurut Retno, Bupati Serang dan jajarannya seharusnya menggunakan kritik Devi untuk segera memperbaiki kondisi sekolah Sadah yang tergusur karena pembangunan kantor pemeritahan, nukan justru menuding. "Apalagi kondisi tersebut diduga sudah berlangsung dua tahun dan tidak juga dianggarkan pembangunannya pasca-penggusuran," kata dia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.