Kosgoro 1957 Usung Airlangga Hartarto pada Munaslub Partai Golkar

Reporter:
Editor:

Kukuh S. Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua Umum PPK Kosgoro 1957 Agung Laksono (kanan) menunjukkan Surat Keputusan pencalonan Airlangga Hartarto (kiri) sebagai Calon Ketua Umum Partai Golkar di Kantor PPK Kosgoro 1957, Kebayoran Baru, Jakarta, 2 Desember 2017. Tempo/Zara Amelia Adlina

    Ketua Umum PPK Kosgoro 1957 Agung Laksono (kanan) menunjukkan Surat Keputusan pencalonan Airlangga Hartarto (kiri) sebagai Calon Ketua Umum Partai Golkar di Kantor PPK Kosgoro 1957, Kebayoran Baru, Jakarta, 2 Desember 2017. Tempo/Zara Amelia Adlina

    TEMPO.CO, Jakarta - Pimpinan Pusat Kolektif Kesatuan Organisasi Serbaguna Gotong Royong (PPK Kosgoro) 1957 resmi mengusung Airlangga Hartarto sebagai calon Ketua Umum Partai Golkar dalam Musyawarah Nasional Luar Biasa. PPK Kosgoro resmi mencalonkan Airlangga setelah sebelumnya menggelar rapat pleno.

    "Menetapkan bahwa calon Ketua Umum Partai Golkar yang diusung PPK Kosgoro untuk dibawa ke Munaslub adalah Airlangga Hartarto," kata Ketua Umum PPK Kosgoro 1957 Agung Laksono di Kantor PPK Kosgoro, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan pada Sabtu, 2 Desember 2017.

    Baca: Dukungan Airlangga Hartarto Pimpin Golkar Menguat

    Partai Golkar berencana menggelar musyawarah nasional luar biasa untuk memilih ketua umum menggantikan Setya Novanto yang terjerat kasus korupsi pengadaan kartu tanda penduduk elektronik (e-KTP). Nama-nama pengganti Setya pun bermunculan. Selain Airlangga ada Idrus Marham yang kini menjadi pelaksana tugas ketua umum partai berlambang pohon beringin itu. Namun, hingga kini, belum jelas kapan munaslub digelar.

    Pencalonan tersebut dikukuhkan dalam Surat Keputusan PPK Kosgoro 1957 bernomor KPTS 58/PPK-KOSGORO-1957/XII/2017 yang ditandatangani oleh Agung Laksono dan Sekretaris Jenderal PPK Kosgoro 1957 M. Sibil Rachman. Surat itu diserahkan oleh Agung kepada Airlangga sebagai tanda resminya pencalonan dia oleh PPK Kosgoro.

    Lihat: Ketua DPP Golkar: Airlangga Hartarto Pemimpin Zaman Now

    Agung yakin Airlangga merupakan kandidat terbaik untuk menduduki kursi Ketua Umum Golkar. "Semua sepakat bahwa inilah calon kita ke depan yang diharapkan meningkatkan elektabilitas Golkar dan mengembalikan marwah Partai Golkar serta menjunjung tinggi Pancasila," kata Agung.

    Citra maupun elektabilitas Partai Golkar sedang menurun setelah Setya Novanto disebut-sebut terlibat proyek pengadaan kartu tanda penduduk elektronik (e-KTP). Dari kasus tersebut, Setya diduga mengkorupsi dana Rp 2,3 triliun.

    Simak: Jokowi Enggan Mengatakan Isi Pembicaraanya dengan Airlangga

    Airlangga yang saat ini menjabat sebagai Menteri Perindustrian menyambut baik pencalonan tersebut. Dia menyatakan siap untuk diusung sebagai calon Ketua Umum Partai Golkar. "Ini kehormatan bagi saya. Ini mandat luar biasa. Insya Allah, saya siap menjalankan mandat ini," kata Airlangga.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kepolisian Menetapkan Empat Perusahaan Tersangka Kasus Karhutla

    Kepolisian sudah menetapkan 185 orang dan empat perusahaan sebagai tersangka karena diduga terlibat peristiwa kebakaran hutan dan lahan atau karhutla.