Jumat, 16 November 2018

Tujuh Orang Meninggal Akibat Bencana Yogyakarta

Reporter:
Editor:

Widiarsi Agustina

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Warga menyaksikan jembatan yang putus di Kasihan, Bantul, DI Yogyakarta, 28 November 2017. Jembatan yang menjadi penghubung desa Tamantirto dan desa Kasihan itu putus dan hanyut akibat tergerus air sungai menyusul hujan yang terjadi selama dua hari terakhir. ANTARA

    Warga menyaksikan jembatan yang putus di Kasihan, Bantul, DI Yogyakarta, 28 November 2017. Jembatan yang menjadi penghubung desa Tamantirto dan desa Kasihan itu putus dan hanyut akibat tergerus air sungai menyusul hujan yang terjadi selama dua hari terakhir. ANTARA

    TEMPO.CO, YOGYAKARTA -: Angka korban jiwa akibat bencana Yogyakarta kembali bertambah pada Rabu 29 November 2017. "Ada dua warga Gunungkidul yang ditemukan meninggal hari ini, jadi total korban jiwa akibat bencana ini menjadi tujuh orang," ujar Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah DIY Krido Suprayitno di sela berkeliling mendampingi Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X memantau dampak bencana di Yogya Rabu 29 November 2017.

    Kepala Seksi Kedaruratan BPBD Gunungkidul Taryono membenarkan adanya dua korban jiwa tambahan yang ditemukan. "Satu orang meninggal setelah terseret arus sungai dan satu orang lagi karena terkena longsor pada Selasa 28 November 2017," ujar Taryono.

    BACA: Warga Yogyakarta Diminta Sterilkan Bantaran Sungai

    Bencana banjir yang terjadi Gunungkidul yang pada Selasa lalu merendam ratusan rumah juga menyeret para warga di Desa Mertelu, Kecamatan Gedangsari. Setelah dilakukan pencarian oleh petugas dan warga sekitar, satu korban ditemukan meninggal dunia di arus banjir Kali Tapah, Kecamatan Bayat, Klaten.

    Sedangkan satu korban tewas akibat longsor merupakan warga Padukuhan Tangkil, Desa Purwodadi, Kecamatan Tepus. Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X sendiri telah menyatakan DIY dalam status Siaga Darurat per Rabu 29 November 2017 untuk menghadapi potensi bencana akibat cuaca buruk kali ini. "Dengan status ini bupati dan walikota segera bisa menindaklanjuti menggunakan pos dana tak tersangka untuk menolong korban bencana dan memperbaiki kerusakan yang muncul," ujar Sultan.

    Sultan sendiri bersama jajarannya seharian ini telah melakukan pemantauan langsung di sejumlah fasilitas rusak dan para warga yang mengungsi akibat banjir dan longsor yang tersebar provinsi Yogyakarta diantaranya di Kabupaten Bantul, Gunungkidul, juga Sleman. PRIBADI WICAKSONO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Agar Merpati Kembali Mengangkasa

    Sebelum PT Merpati Nusantara Airlines (Persero) berpotensi kembali beroperasi, berikut sejumlah syarat agar Merpati Airlines dapat kembali ke angkasa.