Polisi Tangkap Pelaku Penyebar Konten Asusila BDSM

Reporter:
Editor:

Amirullah

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah pria dan wanita yang merupakan bagian dari LGBT, lesbian, gay, biseksual, dan transgender mandi bersama di sebuah kolam renang saat meramaikan Festival Circuit di Vilassar de Dalt, dekat Barcelona, Spanyol, 9 Agustus 2016. REUTERS

    Sejumlah pria dan wanita yang merupakan bagian dari LGBT, lesbian, gay, biseksual, dan transgender mandi bersama di sebuah kolam renang saat meramaikan Festival Circuit di Vilassar de Dalt, dekat Barcelona, Spanyol, 9 Agustus 2016. REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Satuan Tugas Patroli Siber Badan Reserse Kriminal Polri menangkap pelaku penyebaran video dan konten asusila sesama jenis dengan klasifikasi bondage, discipline, sadism, masochism (BDSM). BDSM merupakan hubungan seksual yang melibatkan kekerasan fisik.

    Ada empat tersangka yang ditangkap, antara lain AM, 42 tahun, merupakan karyawan swasta yang berperan sebagai master 1 dan NH, 30 tahun, terapis pijat yang berperan sebagai slave 1. "Keduanya ditangkap pada Selasa, 7 November 2017," ujar Kepala Sub Bagian Operasi Satuan Tugas Patroli Siber pada Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri AKBP Susatyo Purnomo, di Mabes Polri, Kamis, 9 November 2017.

    Baca juga: Ini Masalah Terbesar yang Dihadapi Kaum LGBT Menurut Psikolog

    Dari AM dan NH, polisi menyita barang bukti dua buah telepon seluler, satu memory card, dan 12 jenis peralatan BDSM, seperti tali pengikat, cambuk karet, borgol, lilin, rantai besi, rompi badan, penutup mulut, masker, sabuk kulit pengikat badan, sumpit, serta alat pecut.

    Sementara dua orang lainnya ditangkap pada Rabu, 8 November 2017. Polisi menangkap tersangka RH, 28 tahun, karyawan swasta yang berperan sebagai master 2, serta ER, 22 tahun, karyawan swasta yang berperan sebagai slave 2. Polisi mengamankan barang bukti baru, yakni dua buah telepon seluler dan delapan jenis peralatan BDSM, antara lain jepit jemuran, tali jemuran, kalung anjing, lilin, baby oil, dan alat pijat.

    Baca juga: Pelecehan Seksual Efek Kekuasaan? Ini Jawaban Ahli

    "Mereka mengenal melalui Facebook. AM menginspirasi banyak orang untuk melakukan BDSM," ujarnya. Selain Facebook, ada aplikasi lain khusus pertemanan sejenis yang digunakan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.