Video Guru Pukul Murid, KPAI: Penyebabnya Sepele

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Komisioner Komisi Pendidikan Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) Bidang Pendidikan Retno Listyarti mengunjungi SDN Tanjung Duren Selatan 01 Pagi, Jakarta Barat, Jumat pagi, 15 September 2017. MARIA FRANSISCA

    Komisioner Komisi Pendidikan Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) Bidang Pendidikan Retno Listyarti mengunjungi SDN Tanjung Duren Selatan 01 Pagi, Jakarta Barat, Jumat pagi, 15 September 2017. MARIA FRANSISCA

    TEMPO.CO, Jakarta - Komisioner Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) Retno Listyarti mengutuk keras video guru pukul murid yang viral di media sosial. Menurut Retno, kekerasan tersebut dipicu hal sepele.

    Retno mengatakan guru tersebut memukul muridnya lantaran siswa tersebut memanggil gurunya tanpa menyertakan kata yang sesuai di depan nama sang pengajar. "Karena korban dianggap 'kurang ajar' dengan sengaja memanggil nama si guru tanpa menggunakan kata 'Pak'," kata Retno kepada wartawan di Jakarta, Senin, 6 November 2017.

    Baca juga: Video Guru Pukul Murid, KPAI: Kejiwaan Pelaku Perlu Diperiksa

    Sebuah video yang menampilkan guru memukuli muridnya baru-baru ini viral. Dalam video berdurasi 36 detik itu, seorang guru menghampiri muridnya dan memukulinya bertubi-tubi. Seorang guru lain tampak hendak melerai mereka. Namun guru tersebut malah menjadi target tinju guru pelaku pemukulan tersebut.

    Setelah memukuli guru lainnya itu, pelaku kembali memukuli muridnya. Aksi itu dilakukan di depan murid-murid yang mengenakan seragam sekolah menengah pertama.

    Retno mengatakan tindakan guru itu sudah termasuk kategori penganiayaan berat. Sebab, tidak sekadar ditampar, siswa pun dibenturkan kepalanya ke dinding. Diduga akibat benturan tersebut, korban mengalami sakit di kepala.

    Selain bertindak sadis, menurut Retno, guru itu melakukan aksi kekerasannya di hadapan siswa lain, bahkan sempat dilerai siswa yang lain. Namun sang guru malah makin meningkatkan aksi kekerasannya, sehingga terjadi juga pelemparan kursi.

    "Guru semacam ini sangat membahayakan bagi keselamatan psikologis dan fisik anak-anak karena tak mampu mengontrol emosi. Yang bersangkutan harus dievaluasi secara kepegawaian oleh dinas terkait, apakah masih patut menjadi guru atau tidak," ucap Retno soal video guru pukul murid.

    ANTARA | ZARA AMELIA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Eliud Kipchoge Tak Pecahkan Rekor Dunia Marathon di Ineos 1:59

    Walau Eliud Kipchoge menjadi manusia pertama yang menempuh marathon kurang dari dua jam pada 12 Oktober 2019, ia tak pecahkan rekor dunia. Alasannya?