Ibas: Demokrat Ingin Menjaga Kemesraan dengan Pemerintah

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sekjen DPP Partai Demokrat Hinca Pandjaitan didampingi Ketua Pemenangan Pemilu Edhie Baskoro Yudhoyono dan sejumlah kader partai menunjukkan berkas persyaratan setelah melakukan pendaftaran peserta Pemilu 2019 di gedung KPU Pusat, Jakarta, 16 Oktober 2017. Demokrat menjadi partai ke-16 yang mendaftar sebagai partai politik peserta Pemilu 2019. Tempo/Ilham Fikri

    Sekjen DPP Partai Demokrat Hinca Pandjaitan didampingi Ketua Pemenangan Pemilu Edhie Baskoro Yudhoyono dan sejumlah kader partai menunjukkan berkas persyaratan setelah melakukan pendaftaran peserta Pemilu 2019 di gedung KPU Pusat, Jakarta, 16 Oktober 2017. Demokrat menjadi partai ke-16 yang mendaftar sebagai partai politik peserta Pemilu 2019. Tempo/Ilham Fikri

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Fraksi Partai Demokrat Edhie Baskoro Yudhoyono mengatakan, hingga saat ini, partainya masih berada di tengah dan akan terus mendukung pemerintah jika programnya mendukung masyarakat.

    Edhie menanggapi isu yang beredar terkait dengan semakin mesranya Partai Demokrat dengan pemerintah. Seperti diketahui, Ketua Umum Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono baru saja menemui Presiden Joko Widodo. Ada kabar, itu adalah sinyal bahwa Demokrat akan merapat ke pemerintah.

    "(Tapi) jangan salahkan kami. Kami juga lakukan kritik-kritik disertai solusi. Karena kritik baik merupakan obat mengubah nasib masyarakat dan membangun bangsa ke depannya,” kata Ibas, sapaan Edhie Baskoro.

    Baca juga: AHY Temui Prabowo Subianto di Kertanegara

    Ibas mengatakan hubungan baik harus dibina dengan siapa pun, baik rakyat, antartokoh politik, maupun pemerintah. Apalagi, kata dia, Partai Demokrat lahir dari suara rakyat.

    "Kami juga ingin menjaga kemesraan dengan pemerintah, kemesraan dengan fraksi-fraksi yang ada di DPR (Dewan Perwakilan Rakyat), dan dengan teman-teman anggota Fraksi Demokrat," ujar politikus yang juga putra bungsu SBY itu.

    Ketika ditanyai apakah hubungan Partai Demokrat dan pemerintah ini akan terus berlanjut membaik, Ibas menjawabnya secara diplomatis. Ia menuturkan partainya harus membangun hubungan yang nyaman dengan siapa pun, apalagi jika hal yang dilakukan sangat positif.

    Baca juga: Ditanyai Soal Target Politik Demokrat 2019, Ibas: Woles Aja

    "Kami harus nyaman terhadap sesuatu yang positif. Tapi kami juga tidak segan untuk mengkoreksi jika merasa harus ada yang diperbaiki, (apalagi) sesuatu yang dibuat, dijalankan pemerintah hari ini belum berkenan dengan keinginan rakyat," ucapnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.