Penembakan Brimob di Papua, TNI Siapkan Anggota untuk Bantuan

Reporter:
Editor:

Ninis Chairunnisa

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Penembakan. Getty Images

    Ilustrasi Penembakan. Getty Images

    TEMPO.CO, Jakarta - Tentara Nasional Indonesia siap memberikan bantuan terkait dengan penembakan anggota Korps Brigade Mobil di Tembagapura, Timika, Papua, beberapa waktu lalu. Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo mengatakan anggota TNI selalu siap diturunkan.

    "TNI itu selalu menyiapkan pasukannya," ujar Gatot di kawasan Cijantung, Jakarta Timur, pada Selasa, 31 Oktober 2017.

    Baca: Penembakan Kembali Terjadi di Pos Brimob Area Freeport

    Dua anggota Brimob Kepolisian Daerah Papua luka-luka setelah menjadi sasaran penembakan kelompok separatis di Gunung Sangker Kali Bua, Tembagapura, Papua. Penembakan itu terjadi pada Sabtu, 21 Oktober 2017, oleh kelompok kriminal bersenjata (KKB) pimpinan Sabinus Waker.

    Penembakan polisi kembali terjadi terhadap pos satuan tugas (satgas) Korps Brimob di area MP66 PT Freeport Indonesia, Tembagapura, Timika, Papua, Ahad lalu. Penembakan diduga dilakukan KKB. Anggota yang menempati RPU mile 67 ditembak dari arah ketinggian.

    Baca: Kronologi Penembakan Anggota Brimob Papua oleh Kelompok Separatis

    Saat ditanyai awak media, Gatot menyatakan sudah mengetahui kelompok yang menyerang anggota Brimob tersebut. "Dia mengatakan dirinya Organisasi Papua Merdeka, begitu," tuturnya.

    Gatot mengatakan TNI siap menurunkan anggotanya. Dia mengatakan berapa pun yang diminta nanti, anggota TNI siap. "Di Timika sudah dipersiapkan di sana, sehingga disiapkan berapa pun yang diminta."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Baru E - Commerce yang Tertuang dalam PP PMSE

    Pemerintah resmi menerbitkan regulasi tentang e-commerce yang tertuang dalam PP PMSE. Apa yang penting dalam aturan baru tersebut?