Ketua Attholibiyah Tegal: Cadar Tak Identik dengan Radikalisme

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Siswi SMK Attholibiyah Kecamatan Bumijawa, Kabupaten Tegal memakai cadar saat belajar, 30 Oktober 2017. Foto: Muhammad Irsyam Faiz

    Siswi SMK Attholibiyah Kecamatan Bumijawa, Kabupaten Tegal memakai cadar saat belajar, 30 Oktober 2017. Foto: Muhammad Irsyam Faiz

    TEMPO.CO, Jakarta -  Kehebohan di media sosial soal foto siswi memakai cadar sedang belajar di kelas memunculkan spekulasi bahwa SMK Attholibiyah yang berada di Tegal, Jawa Tengah itu mengajarkan radikalisme dan kekerasan. Namun, Ketua Yayasan Attholibiyah, Kecamatan Bumijawa, Habib Sholeh menampik tudingan tersebut.

    Habib Sholeh menjelaskan, institusinya sama sekali tidak pernah mengajarkan radikalisme. Justru, nilai-nilai nasionalisme dan semangat cinta tanah air selalu diajarkan kepada murid-muridnya. Misalnya, pihak sekolah selalu mengadakan upacara bendera setiap pekan pada hari Senin. "Saya kira, sekolah ini jauh dari apa yang dituduhkan. Kami tidak pernah mengajarkan radikalisme," kata Habib Sholeh.

    Baca juga: Perempuan Bercadar Parade di CFD: I Am Not a Terrorist


    Dia mengatakan pihaknya justru bertolak belakang dengan paham radikal. Apalagi, lanjut dia, keluarga besarnya merupakan Tokoh Nahdlatul Ulama (NU) yang berpegang teguh pada ajaran Ahlus Sunnah Wal Jamaah. "Keluarga kami itu NU tulen. Kita semua tahu, kalau NU itu benteng NKRI (Negara Kesatuan Republik Indonesia). Jadi tidak mungkin sekolah yang kami kelola mengajarkan yang tidak-tidak," ujar dia.

    Dia meminta kepada masyarakat agar tidak keliru memahami, bahwa memakai petutup wajah itu adalah radikal. Penerapan aturan siswi memakai cadar itu dilakukan sebagai bentuk ikhtiar mereka, agar siswa-siswi tidak terjerumus dalam kemaksiatan. "Kami dari pengelola terus terang ingin menjaga anak-anak yang sudah dititipkan orang tua mereka. Jangan sampai mereka itu berpacaran, maksiat dan sebagainya," jelas dia.

    Sementara itu, pengawas sekolah Attholibiyah, Umi Ma'ani, mengungkapkan hal senada. Sebagai orang tua asuh, dia mengaku khawatir dengan pergaulan anak jaman sekarang. "Kalau saya setiap malam, siang saya biasa hidup bareng-bareng sama santri. Kalau malam ketakutan anak jaman sekarang. Karena walaupun dijaga saja bisa meleset. Makanya itu jadi tanggung jawab dunia akherat kami. Nah, setelah pakai cadar kami sudah tidak pusing, lebih tenang."

    Baca juga: Norwegia Larang Perempuan Muslim Gunakan Cadar  

    Pengasuh Pondok Pesantren Attholibiyah, Habib Muhammad, mengungkapkan keputusan menerapkan pemakaian cadar bagi siswi, terinspirasi dari pesantren NU di daerah lain yang sudah lebih dulu memberlakukan kebijakan itu. Misalnya, Pondok Pesantren Darul Loghoh Wa Dakwah di Bangil, Jawa Timur. Pesantren yang diasuh Habib Segaff bin Hasan Baharun sudah lama mewajibkam santrinya memakai cadar. "Padahal di sana santrinya ribuan. Anak saya juga nyantri di sana. Kalau di sini total santrinya ada 900 anak," katanya.
     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sidang MK Terkait Sengketa Pilpres 2019 Berlangsung Dua Pekan

    Sidang MK terkait sengketa Pilpres 2019 memasuki tahap akhir. Majelis hakim konstitusi akan membacakan putusannya pada 27 Juni. Ini kronologinya.