Minggu, 25 Februari 2018

Polri Siap Jelaskan Perkembangan Kasus Novel Baswedan di DPR

Reporter:

Ahmad Faiz Ibnu Sani

Editor:

Kukuh S. Wibowo

Kamis, 12 Oktober 2017 10:24 WIB
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Polri Siap Jelaskan Perkembangan Kasus Novel Baswedan di  DPR

    Wakil Kepala Polri (Wakapolri) yang baru Komisaris Jenderal Syafruddin saat mengikuti upacara pelantikan di Rupatama Mabes Polri, Jakarta, 10 September 2016. Mantan Kepala Lembaga Pendidikan Polri (Kalemdikpol) Komisaris Jenderal Syafruddin resmi dilantik sebagai Wakapolri melalui Surat Keputusan Nomor 917/IX/2016. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Jakarta - Komisi Hukum Dewan Perwakilan Rakyat menggelar rapat kerja bersama Kepolisian Republik Indonesia, Kamis, 12 Oktober 2017. Salah satu isu yang kemungkinan dibahas adalah perkembangan kasus penyiraman air keras terhadap penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi, Novel Baswedan.

    "Kemungkinan besar itu yang akan ditanyakan," kata Wakil Kepala Polri Komisaris Jenderal Syafruddin saat tiba di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta.

    Baca: Koalisi Masyarakat Tagih Janji Polisi Soal Kasus Novel Baswedan

    Menurut Syafruddin, yang akan memberikan keterangan soal kasus Novel Baswedan adalah Kepala Kepolisian Daerah Metro Jaya Inspektur Jenderal Idham Azis. "Nanti dimonitor saja jawaban Kapolda Metro seperti apa," ujarnya.

    Kasus kejahatan terhadap Novel Baswedan telah berjalan selama enam bulan. Namun polisi belum bisa menemukan pelakunya. Novel mengalami luka parah pada dua matanya setelah disiram air keras oleh dua orang tak dikenal saat pulang dari salat subuh berjemaah di masjid dekat rumahnya, 11 April lalu.

    Simak: Gerakan Peduli Novel Baswedan Buka Penggalangan Dana

    Pihak keluarga serta tetangga telah memberikan keterangan dan barang bukti, termasuk foto tiga orang mencurigakan yang dalam periode satu bulan sebelum penyerangan kerap terlihat berseliweran di sekitar rumah Novel. 

    Tim gabungan Polda Metro Jaya dan Kepolisian Resor Jakarta Utara menyatakan masih kekurangan bukti dan informasi, sehingga belum mampu mengungkap kasus ini. Alasan polisi sempat berkutat pada soal buruknya kualitas gambar kamera pengawas di tempat tinggal Novel Baswedan dan sekitarnya.

     Baca juga: Presiden Jokowi, Ternyata Inilah Pemicu Heboh Senjata Brimob


     

     

    Selengkapnya
    Grafis

    Billy Graham, Pendeta Penasehat Presiden Amerika Serikat, Wafat

    Billy Graham, pendeta paling berpengaruh dan penasehat sejumlah presiden AS, wafat di rumahnya dalam usia 99 tahun pada 21 Februari 2018.