Dedi Mulyadi Diminta Rp 10 Miliar untuk Pilkada Jawa Barat

Reporter:
Editor:

Widiarsi Agustina

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bupati Purwakarta, Jawa Barat, Dedi Mulyadi, berada di depan ruang Vihara Buda yang ada di SMP Yos Soedarso Purwakarta, Selasa, 1 November 2016. TEMPO/Nanang Sutisna

    Bupati Purwakarta, Jawa Barat, Dedi Mulyadi, berada di depan ruang Vihara Buda yang ada di SMP Yos Soedarso Purwakarta, Selasa, 1 November 2016. TEMPO/Nanang Sutisna

    TEMPO.CO, Jakarta -- Ketua DPD Partai Golkar Jawa Barat Dedi Mulyadi mengungkapkan kalau pernah dimintai membayar Rp 10 miliar oleh seseorang yang mengaku dekat dengan petinggi DPP Golkar. Besaran dana itu sebagai mahar untuk mendapatkan dukungan maju menjadi calon Gubernur Jabar pada Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Jabar 2018.

    "Jadi ada orang bukan pengurus DPP (Golkar), tokoh, yang mengaku memiliki kedekatan (dengan DPP Golkar), bisa jadi kepentingannya personalia, itu aja," kata Dedi usai menggelar pertemuan dengan kader di Kantor DPD Golkar Jabar, Kota Bandung, Selasa 26 September 2017.

    BACA: Dedi Mulyadi Cari Pendamping untuk Jawa Barat, Syaratnya ...

    Dedi mengatakan, permintaan orang tersebut memberikan kepastian akan mengeluarkan surat rekomendasi dari DPP Golkar untuk pencalonan Dedi Mulyadi di Pilkada Jabar.

    Namun permintaan uang itu, kata Dedi, tidak dikabulkan, dan tidak mempersoalkan jika rekomendasi dari DPP Golkar tidak diterbitkan.

    "Ketika saya tidak bisa memenuhinya, dia mengatakan rekomendasinya tidak akan keluar," kata Bupati Purwakarta itu.

    Dedi menyampaikan, uang yang diminta sebesar Rp10 miliar bertujuan untuk memuluskan keluarnya SK pengusungan Dedi Muyadi sebagai calon Gubernur Jabar.

    Menurut dia, persoalan uang itu tentu menjadi pertanyaan tentang ada yang tidak benar di DPP Golkar.

    BACA: Golkar Masih Lirik Ridwan Kamil di Pilgub, Ini kata Dedi Mulyadi ...

    Selama ini, kata Dedi, dirinya selalu berkoordinasi dengan DPP Golkar terkait persiapan Pilkada Jabar dan terus menjaga soliditas partai.

    "Sikap saya adalah, kalau Dedi Mulyadi harus dikorbankan untuk kebesaran partai, saya siap mengorbankan diri, bahkan, menghilangkan jabatan Ketua DPD pun saya siap kalau itu untuk kebaikan partai," katanya.

    Ia menambahkan, DPP Golkar untuk tidak melupakan pengalaman pada Pilgub Jabar sebelumnya yang tidak dimenangkan oleh Golkar, padahal calonnya berdasarkan survei memiliki elektabilitas tinggi. "Pilgub Jawa Barat kandidat tertinggi dua kali jatuh ke posisi ketiga," katanya.

    BACA: Setya Novanto: Dedi Mulyadi Calon Gubernur Jawa Barat dari Golkar

    Sebelumnya, sejumlah kader Golkar di Jabar menggelar aksi menuntut DPP Golkar untuk segera menerbitkan rekomendasi kepada Dedi Mulyadi sebagai calon gubernur di Pilkada Jabar.

    Aksi tersebut juga menyampaikan kecaman dan meminta DPP Golkar tidak melakukan praktik politik transaksional karena Partai Golkar adalah milik rakyat

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Erupsi Merapi Dibanding Letusan Raksasa Sejak 7200 Sebelum Masehi

    Merapi pernah meletus dengan kekuatan 4 Volcanic Explosivity Index, pada 26 Oktober 2010. Tapi ada sejumlah gunung lain yang memiliki VEI lebih kuat.