Heboh Pertemuan dengan Donald Trump, Ini Kata Setya Novanto

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua DPR Setya Novanto dan arlojinya. TEMPO/Dhemas Reviyanto Atmodjo

    Ketua DPR Setya Novanto dan arlojinya. TEMPO/Dhemas Reviyanto Atmodjo

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Setya Novanto telah kembali dari lawatannya di Amerika Serikat. Setya mengatakan pertemuannya dengan Donald Trump merupakan undangan pribadi yang diinisiasi bakal calon Presiden Amerika Serikat dari Partai Republik itu.

    "Dia yang menghubungi saya untuk menyempatkan diri berkunjung ke gedung miliknya. Pertemuan itu lebih bersifat spontan," kata Setya di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Senin, 14 September 2015. (Lihat Video Lima Dugaan Pelanggaran Etik DPR, Merokok sampai Ijazah Palsu, Diduga Melanggar Kode Etik, Pimpinan DPR Terancam Dicopot)

    Setya mengaku telah berteman dengan Trump sejak lama. Perkawanan mereka tak lain ihwal bisnis Trump yang tersebar di Indonesia. Setya bertemu Trump pada 3 September 2015 pukul 13.30 waktu setempat di Trump Tower New York.

    Seharusnya Setya kembali ke Tanah Air pada hari itu karena agenda sidang “The 4th World Conference of Speakers Inter Parliamentary Union" (IPU) di New York, Amerika Serikat, selesai pada 2 September 2015. "Saat itu, agenda acara IPU sedang rehat hingga pukul 15.00 waktu setempat. Saat itulah saya berkunjung ke gedung milik Donald Trump," ujar Setya.

    Politikus Partai Golkar dan Trump berdialog soal bisnis dan investasi Trump di Indonesia. Menurut Setya, perbincangan itu terkait dengan kondisi perekonomian dalam negeri. "Donald Trump menyambut baik perbincangan tersebut," tutur Setya.

    Alhasil, pertemuan tersebut mendapat respons positif dari Asosiasi Pengusaha Amerika Serikat dan ASEAN yang tergabung dalam US-ASEAN Business Council. Setya berkesempatan mengajak para pengusaha itu berinvestasi di Indonesia. Akhirnya, Setya bertemu dengan beberapa pengusaha Coca-Cola, Phillip Morris, Facebook, Conoco Phillips, dan Apple. "Karena tugas DPR juga bantu pemerintah, fungsi DPR lakukan diplomasi politik dan ekonomi," ucap Setya.

    PUTRI ADITYOWATI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Skenario Satu Arah Pada Arus Mudik 2019 di Tol Jakarta - Cikampek

    Penerapan satu arah ini dilakukan untuk melancarkan arus lalu lintas mudik 2019 dengan memanfaatkan jalur A dan jalur B jalan Tol Jakarta - Cikampek.