EKSKLUSIF: Eks Satpam Bongkar Gelagat Mencurigakan Margriet  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Foto bocah cantik, Angeline (8) dibawa oleh sejumlah aktivis perlindungan anak dari Forum Anak Daerah Denpasar saat melakukan doa bersama untuk arwah Angeline, di depan kamar jenazah Rumah Sakit Sanglah, Denpasar, Bali, 12 Juni 2015. TEMPO/Johannes P. Christo

    Foto bocah cantik, Angeline (8) dibawa oleh sejumlah aktivis perlindungan anak dari Forum Anak Daerah Denpasar saat melakukan doa bersama untuk arwah Angeline, di depan kamar jenazah Rumah Sakit Sanglah, Denpasar, Bali, 12 Juni 2015. TEMPO/Johannes P. Christo

    TEMPO.CODenpasar - I Dewa Ketut Raka, mantan penjaga rumah Margriet Christina Megawe, sempat mencurigai gelagat aneh ibu angkat Angeline itu sebelum Angeline ditemukan tewas membusuk di dalam lubang sempit di pekarangan rumah Margriet pada Rabu, 10 Juni 2015. (Baca: TERUNGKAP: Penyebab Kematian Ayah Angkat Angeline)

    Menurut Raka, keluarga Margriet sangat tertutup dan seolah-olah membatasi geraknya saat berjaga di rumah yang berada di Jalan Sedap Malam Nomor 26, Denpasar Timur, itu. Alasan ini yang menjadi dasar kecurigaannya terhadap peran Margriet dalam kematian Angeline. (Simak pula: Margriet Ancam Agus Soal Angeline: Kamu Atau Aku yang Mati?)

    Baca Berita Lainnya
    ANGELINE DIBUNUH: Kisah Om Doug, Ayah Angkat Si Bocah Malang
    EKSKLUSIF: Agus Blak-blakan Pria yang Dekat dengan Margriet
      

    "Kecurigaan seperti itu ada, soalnya keluarga dia sangat tertutup. Bagaimana mungkin Margriet tidak tahu kalau Angeline terbunuh?" ujar Raka kepada Tempo yang menemuinya di kediamannya di Tampak Siring, Kabupaten Gianyar, Bali, Senin, 15 Juni 2015. (Baca: TRAGEDI ANGELINE: Menteri Yuddy dan Nazar yang Tak Sampai)

    Raka mengatakan mulai bekerja di rumah Margriet pada Kamis, 4 Juni 2015, atau seminggu sebelum Angeline ditemukan. Ia memang diminta perusahaannya menjaga rumah Margriet, yang menurut bosnya, sedang bermasalah.

    Seingat Raka, ada empat petugas keamanan yang disewa Margriet. Mereka diminta Margriet berjaga di rumahnya selama 24 jam dengan sistem giliran dua shift. Saat itu rumah Margriet terus disorot media massa sejak Angeline dikabarkan hilang pada Sabtu, 16 Mei 2015. (Baca juga: TERUNGKAP: Ibu Angkat Angeline Dikenal Pengusaha, Ternyata...)

    Pada hari pertamanya bekerja, Raka hanya sekali masuk ke rumah Margriet. Itu pun karena dia hendak buang air kecil. Raka masuk ke kamar mandi yang berada tepat di samping kamar Agustinus Tai Hamdani, bekas pembantu Margriet, yang kini menjadi tersangka pembunuh Angeline.

    Tak ada kejadian aneh saat dia memulai pekerjaannya pada Kamis itu. Raka berangkat pukul 08.00 Wita dan pulang pukul 16.00 Wita. Namun, pada hari kedua, dia menemui sejumlah kejanggalan, terutama ketika penyidik dari kepolisian hendak memeriksa rumah Margriet. (Baca: ANGELINE DIBUNUH: Muncul Laura Pembela Si Ayah Angkat)

    Menurut Raka, kejanggalan itu muncul antara lain ketika penyidik berulang kali memeriksa rumah Margriet. Tempat yang diperiksa berkali-kali itu berada di sekitar lubang tempat penemuan jasad Angeline. "Bahkan saya juga melihat ada lubang di situ."

    Belakangan, di lubang itulah jasad Angeline ditemukan aparat Kepolisian Resor Kota Denpasar, Rabu 10 Juni 2015. Angeline ditemukan sudah tewas membusuk dalam posisi tertekuk. Polisi juga menemukan tali dan boneka bersama jasad gadis delapan tahun itu. (Baca juga: ANGELINE DIBUNUH: Muncul Akun Find Angeline's Killer)

    AVIT HIDAYAT


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Demo Revisi UU KPK Berujung Rusuh, Ada 1.365 Orang Ditangkap

    Demonstrasi di DPR soal Revisi UU KPK pada September 2019 dilakukan mahasiswa, buruh, dan pelajar. Dari 1.365 orang yang ditangkapi, 179 ditahan.