Kalla: Konfllik Rohingya Bukan Konflik Agama

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua Umum PMI Jusuf Kalla. TEMPO/Fully Syafi

    Ketua Umum PMI Jusuf Kalla. TEMPO/Fully Syafi

    TEMPO.CO, Jakarta -Ketua Palang Merah Indonesia Jusuf Kalla menyatakan permasalahan yang terjadi di negara bagian Rakhine, Myanmar murni permasalahan etnis antara orang Rakhine dengan orang Rohingya. "Bukan agama," kata dia, saat dihubungi wartawan, Kamis 16 Agustus 2012.

    Menurut Jusuf Kalla, umat muslim di Myanmar ada lebih dari 2,5 juta orang, bukan hanya etnis Rohingya. "Dan mereka baik-baik saja, tidak berkonflik dengan umat agama lain. Yang konflik hanya etnis Rohingya, (kebetulan) mereka muslim," kata dia.

    Tetapi, mantan wakil presiden RI ini meyakini potensi mendamaikan kedua etnis yang bertikai sangat besar. Berkaca dari pengalaman konflik di Poso dan Ambon yang kurang lebih setipe, menurut Kalla, konflik di Rakhine yergolong lebih ringan. 

    "Poso-Ambon lebih berat, masing-masing pegang senjata, ribuan orang tewas. Kalau di Rohingya, tidak ada yang pegang senjata, yang tewas juga 80-an," kata dia.

    Terkait harapan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono agar dirinya menjadi utusan khusus (special envoy) diakuinya belum disampaikan dalam pertemuan tadi siang di Kantor Presiden. "Tetapi tentu kalau soal kemiskinan, sebagai PMI, kami bersedia," kata dia.

    Sedang untuk upaya pendamaian, rencananya akan sekaligus diupayakan dalam rekonstruksi pemukiman bersama Organisasi Kerjasama Islam bulan depan. "Soal mendamaikan, itu sekaligus," kata dia.

    Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mengharapkan Ketua Palang Merah Indonesia Jusuf Kalla bisa menjadi special envoy (utusan khusus) untuk penanganan kasus etnis Rohingya di Myanmar. "Saya berharap Pak Jusuf Kalla dengan pengalaman yang luar biasa, bisa menjadi special envoy agar kepedulian dan solidaritas Indonesia terhadap isu Rohinya (disampaikan) tepat, tidak menimbulkan salah pengertian bagi Myanmar dan juga benar-benar membantu saudara, etnis Rohingya," kata  Yudhoyono, di halaman tengah Istana,  Kamis 16 Agustus 2012.

    Yudhoyono berharap akan ada kolaborasi antara pemerintah dan Jusuf Kalla. Sehingga jelas kebutuhan kontribusi Indonesia, baik kepada pemerintah maupun masyarakat Myanmar. "Nanti akan ada pertemuan lagi antara Jusuf Kalla dengan beberapa tokoh di Myanmar, tanggal 8 (September) kalau tidak salah," kata dia.

    Siang ini, Yudhoyono bertemu dengan mantan wakil presiden sekaligus ketua Palang Merah Indonesia Jusuf Kalla. Termasuk dalam pembicaraan pertemuan berdurasi sekitar 20 menit adalah isu subsidi BBM dan hasil kunjungan JK ke Myanmar beberapa waktu lalu.

    ARYANI KRISTANTI

    Berita terkait:
    SBY Ingin Luruskan Berita Soal Century
    SBY Akhirnya Buka Suara Soal Century
    Soal Century, Tjahjo Percaya Antasari Tak Mengigau
    SBY Bantah Pernyataan Antasari Soal Century


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menunggu Dobrakan Ahok di Pertamina

    Basuki Tjahaja Purnama akan menempati posisi strategis di Pertamina. Ahok diperkirakan akan menghadapi banyak masalah yang di BUMN itu.