Indonesia Mundur 20 Tahun Soal Pengendalian Rokok

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah massa yang tergabung dalam Kedaulatan Rakyat untuk Masyarakat Tembakau (KERAMAT) menggelar aksi menentang peringatan Hari Anti Tembakau Sedunia di sepanjang jalan Malioboro, Yogyakarta, (31/05). TEMPO/Suryo Wibowo

    Sejumlah massa yang tergabung dalam Kedaulatan Rakyat untuk Masyarakat Tembakau (KERAMAT) menggelar aksi menentang peringatan Hari Anti Tembakau Sedunia di sepanjang jalan Malioboro, Yogyakarta, (31/05). TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO , Jakarta:- Ketua Bidang Penyuluhan dan Pendidikan Lembaga Menanggulangi Masalah Merokok, Fuad Baradja, menyatakan Indonesia tertinggal 20 tahun dari Thailand dalam pengendalian rokok. “Thailand sudah menangani permasalahan rokok sejak 20 tahun lalu, sementara Indonesia masih belum melakukan langkah nyata untuk mengendalikan peredaran rokok di masyarakat,” kata Fuad saat dihubungi, Kamis 31 Mei 2012.

    Fuad menjelaskan, 20 tahun yang lalu Thailand juga mengalami permasalahan yang sama dengan Indonesia ihwal rokok. Namun Negeri Gajah Putih itu mampu bangkit dan menata peredaran rokok di masyarakatnya. Saat ini bahkan tidak ada lagi orang merokok di klub malam Thailand, karena keseriusan pemerintahnya dalam menata konsumsi rokok oleh masyarakat.

    Sebaliknya, di Indonesia, peredaran dan konsumsi rokok malah berkembang pesat. Fuad mencontohkan maraknya konsumsi rokok oleh masyarakat miskin dan anak-anak. Data dari Lembaga Menanggulangi Masalah Merokok menunjukkan, jumlah perokok muda Indonesia naik 15 persen setiap tahun. Angka ini merupakan angka pertumbuhan perokok termuda tertinggi di dunia.

    Di sisi lain, Fuad juga pernah menemui perokok yang sebenarnya masuk kategori miskin namun tetap membeli rokok. “Bukannya tidak mau berhenti merokok, tapi mereka sudah kecanduan dan sulit berhenti karena pengaruh zat adiktif.”

    Tingginya intensitas iklan rokok dinilai sebagai pemicu tingginya angka perokok. Padahal, sebagai zat adiktif, rokok dinilai oleh Fuad tidak perlu diiklankan. Apalagi iklan itu tidak disertai dengan informasi tentang bahaya merokok bagi kesehatan yang memadai.

    Menurut data peneliti Lembaga Demografi Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia, Abdillah Ahsan, pada 2010 ada 65 juta perokok aktif di Indonesia. Artinya, jumlah perokok mencapai 34,7 persen dari seluruh jumlah penduduk Indonesia yang berusia 15 tahun ke atas.

    Di Semarang, Jawa Tengah, sekitar 20 orang dari komunitas kretek dan mahasiswa menggelar unjuk rasa menolak peringatan Hari Anti-Tembakau Sedunia, yang diperingati kemarin. Mereka menilai Hari Anti-Tembakau Sedunia merupakan agenda asing untuk mematikan industri rokok kretek di Indonesia. Koordinator aksi, Ahmad Choirul, mempertanyakan mengapa Badan Kesehatan Dunia (WHO) hanya mencanangkan Hari Anti-Tembakau, padahal tak hanya tembakau yang mengandung zat adiktif. “Kenapa tak ada hari anti-kopi,” kata dia.

    RAFIKA AULIA | ANANDA BADUDU | ROFIUDDIN | RAHMA TW


    Berita terkait
    Jumlah Perokok Muda Kian Meningkat
    Jumlah Perempuan Perokok di Indonesia Naik Empat Kali Lipat
    Industri Rokok Setuju Pasang Peringatan Bergambar
    Gio Bocah Perokok, Sehari Habiskan Sebungkus
    DKI Bakal Revisi Aturan Larangan Merokok 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Pemberantasan Rasuah Indonesia di Hari Antikorupsi Sedunia

    Wajah Indonesia dalam upaya pemberantasan rasuah membaik saat Hari Antikorupsi Sedunia 2019. Inilah gelap terang Indeks Persepsi Korupsi di tanah air.